Akhirnya, Zoom Perbaiki Sistem Keamanan dari Peretasan

Foto ilustrasi. - Ist/Freepik
24 April 2020 09:47 WIB Newswire Tekno Share :

Harianjogja.com, JAKARTA-- Aplikasi internet Zoom video conferencing dikelurhkan terkait masalah keamanan seputar layanannya. Platform ini telah merilis pembaruan baru minggu ini, sebagai upaya mengatasi serangan masalah keamanan tersebut.

Zoom mengatakan, versi terbaru aplikasinya, Zoom 5.0, termasuk enkripsi dan kontrol privasi baru, pembaruan yang merupakan bagian dari rencana 90 hari untuk meningkatkan keamanan dan privasi di platform.

"Saya bangga mencapai langkah ini dalam rencana 90 hari kami, tetapi ini baru permulaan. Kami akan mendapatkan kepercayaan pelanggan kami dan memberikan mereka kebahagiaan dengan fokus kami yang tak tergoyahkan, untuk menyediakan platform yang paling aman," ujar kata Eric Yuan, chief executive officer Zoom, dilansir laman Guardian, Jumat (24/4/2020).

Seperti diketahui, sejak diberlakukannya lockdown di beberapa daerah sebagai langkah penekanan penyebaran virus corona (Covid-19), pengguna aktif Zoom melonjak dari sekitar 10 juta menjadi 300 juta. Penggunaannya lebih pada rapat kerja, meeting group, dan pemakaman.

Pengguna berjuang dengan “pemboman Zoom” yang terus-menerus, jenis serangan baru di mana aktor jahat memasuki pertemuan video dan mencemooh, serta mengeluarkan berbagai ancaman dalam upaya mengganggu mereka.

Pembaruan dengan Zoom 5.0, memungkinkan host "melaporkan pengguna" dengan tombol keamanan baru dan aplikasi sekarang default pengguna untuk fitur "ruang tunggu", yang mengharuskan peserta disetujui untuk memasuki rapat. Semua rapat sekarang akan membutuhkan kata sandi untuk masuk.

Zoom juga menambahkan standar enkripsi baru, yang disebut enkripsi ACM 256-bit GCM, yang dianggap sebagai "standar emas" enkripsi dan digunakan oleh pemerintah AS untuk mengamankan data.

"Perubahan itu akan membantu mencegah video conference dibajak oleh peretas," kata Thomas Hatch, co-founder dan chief technology officer dari perusahaan perangkat lunak SaltStack yang berbasis di Utah.

"Enkripsi ujung-ke-ujung yang telah diperkenalkan meningkatkan kewajiban yang ada sebelum konferensi video dapat dibajak di luar jalur. Ini menambah lapisan privasi yang jauh lebih baik yang sebelumnya tidak ada," terangnya.

Selain kekhawatiran "pemboman Zoom", aplikasi ini juga telah menerima kritik atas bug utama dalam beberapa bulan terakhir, termasuk yang memungkinkan seorang peretas untuk mengambil kendali penuh atas komputer pengguna.

Untuk mengatasi masalah ini, Zoom telah meningkatkan program perbaikan bug-nya, memberikan insentif bagi para profesional keamanan untuk mengingatkan mereka akan bug sebelum peretas dapat mengeksploitasi mereka.

Yuan menegaskan bahwa Zoom tidak akan menjual data pengguna. Zoom terpaksa mengklarifikasi kebijakan seputar penjualan data setelah sebuah cerita dari Motherboard di Vice, mengungkapkan Zoom mengirimkan data dari pengguna aplikasi iOS-nya ke Facebook untuk tujuan periklanan, bahkan jika pengguna tidak memiliki akun Facebook.

Meskipun Zoom bukan satu-satunya platform konferensi video, tetapi itu adalah salah satu yang paling populer.

"Sebagian besar karena betapa mudahnya untuk digunakan," kata Hank Schless, seorang manajer senior di perusahaan keamanan teknologi Lookout.

Zoom mendapat banyak perhatian karena pengguna tidak mengaktifkan banyak pengaturan keamanannya. Meskipun begitu, mereka terus login setiap hari untuk menjaga keamanan mereka.

Sumber : Suara.com