TikTok Tak Sanggup Kendalikan Konten yang Tak Pantas

Logo TikTok ditampilkan di TikTok Creator's Lab 2019 yang digelar Bytedance Ltd. di Tokyo, Jepang, Sabtu (16/2/2019). - Bloomberg/Shiho Fukada
08 September 2020 13:47 WIB Krizia Putri Kinanti Tekno Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -- Pengguna TikTok mengeluhkan video mengerikan yang menunjukkan bunuh diri seorang pria yang mulai beredar Minggu malam masih bermunculan di platform media sosial, meningkatkan kekhawatiran atas kemampuan TikTok untuk membasmi konten yang tidak pantas.

Dikutip dari Forbes.com, Selasa (8/9/2020), Seorang juru bicara TikTok mengkonfirmasi bahwa "klip bunuh diri" yang telah disiarkan langsung di Facebook bermigrasi ke TikTok pada Minggu malam.

BACA JUGA : Sebelum Buka Aplikasi TikTok, Ketahui Ini Dulu! 

Sejak itu, TikTok secara otomatis mendeteksi dan menandai klip tersebut karena melanggar kebijakan tentang penggambaran dan pemujaan bunuh diri, serta melarang akun yang mencoba mengunggah klip.

Namun, pengguna mengeluh bahwa sehari kemudian, video tersebut masih dibagikan di platform dan muncul di halaman penemuan "Untuk Anda" yang dilihat banyak orang, sehingga lebih sulit untuk menghindari menonton video tanpa disadari.

Pengguna juga mengatakan bahwa ketika mereka mencoba melaporkan video tersebut, TikTok menanggapi dengan catatan yang mengatakan bahwa itu tidak melanggar pedoman komunitas. Banyak pengguna mengeluarkan peringatan untuk menghindari TikTok pada hari itu.

BACA JUGA : Main Tiktok di Underpass Kentungan, 4 Pemuda Ditilang

“Tolong cobalah untuk tidak menonton TikTok hari ini atau besok,” tulis seorang pengguna, menjelaskan: “Jika Anda menonton video dan itu dimulai dengan seorang pria dengan rambut panjang dan janggut di telepon, gulirkan menjauh darinya secepat Anda bisa!"

“Kami menghargai anggota komunitas kami yang telah melaporkan konten dan memperingatkan orang lain agar tidak menonton, terlibat, atau berbagi video semacam itu di platform apa pun untuk menghormati orang tersebut dan keluarganya,” kata juru bicara TikTok.

Ini bukan pertama kalinya TikTok kesulitan menangani video bunuh diri yang beredar di platformnya. Awal tahun ini, seorang pengguna berusia 19 tahun menayangkan langsung aksi bunuh dirinya di TikTok dan perusahaan tersebut dikritik karena menunggu hampir tiga jam untuk memberitahu pihak berwenang.

BACA JUGA : Wow, Video Tik Tok Wapres JK Bersama Cucunya Disorot

Platform media sosial lain juga berjuang dengan masalah ini, termasuk Facebook, yang mendapat kecaman karena penundaan penghapusan pembantaian langsung di sebuah masjid di Selandia Baru pada 2019. Jumlah pengguna TikTok harian yang diperkirakan oleh perusahaan berusia 14 tahun atau lebih muda sebanyak 18 juta pengguna.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia