Facebook Terancam Harus Lepas Whatsapp dan Instagram

Tampilan aplikasi Facebook di smartphone - Bloomberg
10 Desember 2020 23:17 WIB Hadijah Alaydrus Tekno Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Facebook dapat dipaksa menjual aset berharganya, Whatsapp dan Instagram, setelah Komisi Perdagangan Federal AS dan hampir setiap negara bagian AS mengajukan tuntutan hukum terhadap perusahaan media sosial tersebut.

Tuntutan ini terkait dengan upaya Facebook dalam mengunakan strategi 'beli' atau 'kubur' terhadap saingannya dan menekan pesaing yang lebih kecil.

Tuntutan hukum yang disampaikan pada Rabu (9/12/2020) ini membuat Facebook menjadi perusahaan teknologi besar kedua yang menghadapi tantangan hukum besar tahun ini, setelah Departemen Kehakiman AS menggugat Google Alphabet Inc pada bulan Oktober lalu atas tuduhan persaingan usaha.

Dikutip dari Channel News Asia, tuntutan hukum tersebut menyoroti konsensus bipartisan yang berkembang untuk meminta pertanggungjawaban perusahaan teknologi besar atas praktik bisnisnya dan menandai momen kesepakatan langka antara pemerintahan Trump dan Demokrat, beberapa di antaranya telah menganjurkan pembubaran Google dan Facebook.

Dalam tuntutan ini, Facebook dituduh membeli saingannya, dengan fokus khusus pada akuisisi sebelumnya atas aplikasi berbagi foto Instagram seharga US$1 miliar pada tahun 2012 dan aplikasi pesan Whatsapp seharga US$19 miliar pada tahun 2014.

Regulator federal dan negara bagian mengatakan akuisisi harus dibatalkan - sebuah langkah yang kemungkinan akan memicu tantangan hukum yang panjang karena kesepakatan telah disetujui beberapa tahun sebelumnya oleh FTC.

"Selama hampir satu dekade, Facebook telah menggunakan dominasi dan kekuatan monopoli untuk menghancurkan saingan yang lebih kecil, memadamkan persaingan, semua dengan mengorbankan pengguna sehari-hari," kata Jaksa Agung New York Letitia James atas nama koalisi 46 negara bagian, termasuk Washington DC, Alabama, dan Georgia.

James mengatakan perusahaan memperoleh saingan sebelum mereka dapat mengancam dominasi perusahaan.

Penasihat Umum Facebook Jennifer Newstead menyebut tuntutan hukum itu sebagai 'sejarah revisionis' dan mengatakan undang-undang antimonopoli tidak dimaksudkan untuk menghukum perusahaan yang sukses.

Dia mengatakan WhatsApp dan Instagram berhasil setelah Facebook menginvestasikan miliaran dolar untuk mengembangkan aplikasi keduanya.

"Pemerintah sekarang menginginkan penyelesaian, mengirimkan peringatan mengerikan kepada pebisnis Amerika bahwa tidak ada penjualan yang final," kata Newstead.

Newstead juga meragukan dugaan kerugian yang disebabkan oleh Facebook, dengan alasan bahwa konsumen mendapat manfaat dari keputusannya untuk membuat WhatsApp gratis, dan saingan seperti YouTube, Twitter dan WeChat baik-baik saja tanpa akses ke platform pengembangnya.

Dikutip dari The Verge, Kepala Eksekutif Facebook Mark Zuckerberg sebelumnya mengatakan kepada karyawan pada bulan Juli bahwa Facebook akan berjuang untuk melawan tantangan hukum yang ingin membubarkan perusahaan, menyebutnya sebagai ancaman eksistensial..

Meskipun solusi kasus seperti ini jarang terjadi, beberapa ahli antimonopoli mengatakan kasus Facebook sangat kuat mengingat pernyataan yang memberatkan Zuckerberg diambil dari dokumen Facebook sendiri, seperti email tahun 2008 di mana dia mengatakan: "lebih baik membeli daripada bersaing."

Sumber : Bloomberg