Pertama Kali, Ilmuwan Temukan Planet Lain di Luar Galaksi Bima Sakti

M51-ULS-1b - thedailygalaxy
27 Oktober 2021 13:27 WIB Mia Chitra Dinisari Tekno Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Untuk pertama kalinya dalam sejarah, para ilmuwan mungkin baru saja menemukan sebuah planet di galaksi lain di luar Bima Sakti.

Eksoplanet potensial, yang disebut M51-ULS-1b, terletak 28 juta tahun cahaya di galaksi spiral Messier 51 (M51), juga dikenal sebagai galaksi Whirlpool. Penemuan ini bisa jadi hanya puncak gunung es, mengungkapkan banyak exoplanet lain di luar Bima Sakti.

"Kami mencoba membuka arena baru untuk menemukan dunia lain," kata Rosanne Di Stefano, astrofisikawan di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian yang memimpin penelitian yang menemukan objek ini, dalam sebuah pernyataan dilansir dari Livescience.

BACA JUGA : Ahli Temukan Bintang Baru di Galaksi Bima Sakti

Untuk penelitian ini, para astronom menggunakan Chandra X-ray Observatory milik NASA dan teleskop luar angkasa XMM-Newton milik Badan Antariksa Eropa untuk melihat tiga galaksi di luar Bima Sakti. Secara total, mereka melihat 55 sistem berbeda di M-51, galaksi Whirlpool, 64 sistem di Messier 101 (M-101), atau "galaksi Kincir Angin", dan 119 sistem di Messier 104, atau "galaksi Sombrero."

Tim melihat objek di M-51 menggunakan transit, yang terjadi ketika sebuah objek transit, atau lewat, di depan bintang. Saat melakukan ini, ia menghalangi sebagian cahaya bintang dan menciptakan peredupan singkat. Sebelumnya, para ilmuwan telah menggunakan metode ini untuk menemukan ribuan exoplanet, atau planet di luar tata surya kita (tetapi masih di galaksi kita).

Eksoplanet pertama ditemukan pada tahun 1992 dan, sejak itu, sebagian besar eksoplanet yang ditemukan berjarak kurang dari 3.000 tahun cahaya dari Bumi.

Tapi M51-ULS-1b, yang mengorbit 28 juta tahun cahaya, akan menjadi planet ekstrasurya pertama yang pernah ditemukan di galaksi lain.

Untuk menemukan planet tersebut, tim yang dipimpin oleh Di Stefano menggunakan Chandra untuk mencari penurunan kecerahan sinar-X. Karena sinar-X dihasilkan oleh area kecil di bintang, planet-planet yang lewat di depan bintang-bintang itu sebenarnya dapat memblokir emisi sinar-X itu sepenuhnya. Jadi, alih-alih peredupan cahaya optik yang halus, para peneliti dapat melihat transit yang lebih jelas, yang dapat membuatnya lebih mudah untuk melihat objek yang lebih jauh, menurut pernyataan itu.

"Kami mencoba membuka arena baru untuk menemukan dunia lain dengan mencari kandidat planet pada panjang gelombang sinar-X, sebuah strategi yang memungkinkan untuk menemukannya di galaksi lain," kata Di Stefano.

Mereka menemukan kemungkinan exoplanet di galaksi Whirlpool dalam sistem biner yang mengorbit dua objek besar: baik bintang neutron atau lubang hitam yang mengorbit bintang pendamping masif.

BACA JUGA : Ternyata Ini Sumber Sinyal Radio dari Galaksi Bima Sakti 

Transit yang mereka saksikan berlangsung total sekitar tiga jam dan emisi sinar-X turun hingga nol. Ini membantu mereka untuk mengetahui bahwa objek tersebut kemungkinan seukuran Saturnus dan mengorbit bintang neutron (atau lubang hitam) pada jarak dua kali jarak Saturnus dari matahari kita.

Pekerjaan ini bisa menjadi yang pertama untuk mengkonfirmasi sebuah planet di galaksi lain dan berpotensi membuka era baru deteksi dan studi planet. Namun saat ini, pengamatan tersebut tidak memastikan bahwa objek yang dilihat menggunakan Chandra dalam penelitian ini adalah sebuah planet. Lebih banyak data perlu dikumpulkan untuk mengkonfirmasi pernyataan ini, kata para peneliti.

Namun, objek tersebut tidak akan transit di depan bintangnya lagi selama 70 tahun, sehingga butuh waktu lama sebelum para ilmuwan dapat melakukan pengamatan ini lagi.

"Sayangnya untuk mengonfirmasi bahwa kita melihat sebuah planet, kita mungkin harus menunggu beberapa dekade untuk melihat transit lain," rekan penulis Nia Imara, seorang peneliti di University of California di Santa Cruz, menambahkan dalam pernyataan yang sama. "Dan karena ketidakpastian tentang berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengorbit, kami tidak tahu persis kapan harus mencari."

Itu mungkin, tetapi sangat tidak mungkin, para peneliti mengakui dalam pernyataan itu, bahwa peredupan itu bisa disebabkan oleh sesuatu seperti awan yang lewat di depan bintang. Namun, tim telah berbagi bahwa mereka mengharapkan ilmuwan lain untuk melihat data yang telah mereka kumpulkan dan apa yang mereka temukan. Ini dapat membantu untuk memverifikasi apa yang telah mereka deteksi dan melanjutkan penelitian ini, meskipun beberapa dekade tersisa hingga transit berikutnya.

BACA JUGA : Peneliti Temukan Bukti Planet di Luar Galaksi Bimasakti

"Kami tahu kami membuat klaim yang menarik dan berani sehingga kami berharap astronom lain akan melihatnya dengan sangat hati-hati," rekan penulis Julia Berndtsson, seorang peneliti di Universitas Princeton di New Jersey, menambahkan dalam pernyataan yang sama. "Kami pikir kami memiliki argumen yang kuat, dan proses ini adalah cara kerja sains." Temuan ini dijelaskan dalam sebuah penelitian yang diterbitkan 25 Oktober di jurnal Nature Astronomy.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia