Komet Meluncur Muntahkan Cryomagma

Penampakan komet
31 Oktober 2021 22:17 WIB Mia Chitra Dinisari Tekno Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Salah satu objek paling aneh di tata surya kita mungkin adalah komet 29P/Schwassmann-Wachmann, yang meluncur di sekitar ruang dengan kecepatan sekitar 26.000 mil per jam (41.836 kilometer per jam) dan berulang kali meletus dengan apa yang disebut "cryomagma" .

Astronom Tony Phillips mengatakan keberadaan komet tersebut seperti 'gunung berapi luar angkasa raksasa'. Phillips menggambarkan komet 29P sebagai bola es besar sepanjang 37 mil (60 kilometer) yang "tampaknya dihiasi gunung berapi es yang meletus (sekitar) 20 kali setahun."

Komet ini awalnya ditemukan pada tahun 1927 mengorbit matahari di jalur seperti planet antara Jupiter dan Saturnus. Perilaku eksplosifnya telah dikenal selama beberapa dekade, tetapi objek tersebut baru-baru ini memasuki fase hiperaktivitas erupsi yang nyata.
Karena tidak pernah datang sangat dekat dengan matahari, komet tidak memiliki ekor khas yang sama seperti yang kita harapkan dari bola salju luar angkasa seperti itu, melainkan tampak dikelilingi oleh koma kabur, seolah-olah bepergian dalam kabut yang dibuatnya sendiri.

"Ledakan saat ini, yang dimulai pada 25 September, tampaknya menjadi yang paling energik dalam 40 tahun terakhir," Richard Miles dari British Astronomical Association mengatakan dilansir dari Cnet.

"Dalam rentang waktu hanya 56 jam, empat letusan terjadi secara berurutan, menciptakan 'ledakan super.'"

Miles telah mempelajari komet 29P selama bertahun-tahun dan percaya bahwa komet itu tidak mengandung magma, melainkan meletus dengan kombinasi metana, etilena, dan hidrokarbon cair lainnya yang dingin seperti yang ada di permukaan bulan Saturnus, Titan.

"Dalam model Miles, cryomagma mengandung taburan debu dan diliputi oleh gas terlarut nitrogen dan karbon monoksida, semuanya terperangkap di bawah permukaan yang, di beberapa tempat, memiliki konsistensi seperti lilin," Phillips menjelaskan. "Volatil dalam botol ini suka meledak ketika celah dibuka - karenanya beberapa letusan 29P lebih spektakuler."

Ledakan super saat ini telah meningkatkan kecerahan komet dari Bumi lebih dari 200 kali lipat. Jika Anda memiliki akses ke teleskop halaman belakang yang kuat, majalah Sky and Telescope memiliki panduan singkat tentang cara mencoba menemukan komet yang gelisah.

Miles juga telah mempelajari tidak hanya komet itu sendiri, tetapi kemungkinan bahwa sebuah pesawat ruang angkasa dapat dikirim untuk menyelidikinya dari dekat di masa depan. NASA sejauh ini menolak mendanai misi yang diusulkan ke 29P.