Apa yang Terjadi Jika Asteroid Menabrak Bumi?

Batuan luar angkasa asteroid
31 Oktober 2021 19:37 WIB Mia Chitra Dinisari Tekno Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Dengan misi defleksi asteroid DART NASA yang akan diluncurkan, muncul pertanyaan apa yang akan terjadi jika asteroid benar-benar menabrak bumi.

Untungnya, NASA tidak menemukan ancaman asteroid yang mengancam Bumi selama beberapa dekade pencariannya. Tetapi untuk berjaga-jaga, mereka selalu memiliki rencana cadangan (atau beberapa), seperti yang dikatakan ilmuwan program NASA Kelly Fast dalam sebuah video baru.

Fast, manajer program untuk program pengamatan objek dekat Bumi NASA, adalah bagian dari Kantor Koordinasi Pertahanan Planet badan tersebut. Dia dan timnya bekerja dengan berbagai teleskop untuk memindai langit dan membantu untuk mencari tahu masalah dan dampak dalam berbagai skenario.

"Penting untuk menemukan asteroid sebelum mereka menemukan kita. Tabrakan asteroid adalah satu-satunya bencana alam yang dapat dicegah. Dan kantor Koordinasi Pertahanan Planet NASA mendukung proyek untuk menemukan asteroid dan menghitung orbitnya jauh ke masa depan." ujarnya dilansir dari Space.com.

Fast juga berbicara tentang peluncuran yang akan datang dari Uji Pengalihan Asteroid Ganda (DART), yang dijadwalkan berangkat pada 23 November. Pesawat ruang angkasa itu pada akhirnya akan menabrak asteroid kecil yang mengorbit asteroid yang lebih besar untuk melihat apakah manuvernya akan berubah arah. Pengukuran di orbit bulan akan dilakukan untuk melihat apakah jalurnya bergeser, dengan bermitra dengan pesawat ruang angkasa Badan Antariksa Eropa.

Tujuan akhir dari misi ini adalah untuk menguji potensi teknologi pengalihan asteroid jika ada asteroid ada di jalur yang mengancam ke Bumi.

NASA juga memiliki berbagai misi lain, untuk mempelajari asteroid dan komet (belum lagi rangkaian misi internasional, beberapa di antaranya telah mengambil sampel di sepanjang jalan.) Studi ini tidak hanya tentang pengalihan asteroid tetapi juga tentang mencoba mencari tahu bagaimana benda-benda kecil ini cocok dengan evolusi tata surya.

Pada 16 Oktober, NASA meluncurkan misi Lucy untuk mempelajari asteroid Trojan di orbit Jupiter. Misi Psyche NASA akan diluncurkan pada 2022 untuk mempelajari asteroid logam dari dekat. Kemudian pada tahun 2023, kita akan melihat beberapa butir debu mendarat di Bumi dari asteroid Bennu, melalui misi pengembalian sampel asteroid OSIRIS-REx (Origins-Spectral Interpretation-Resource Identification-Security-Regolith Explorer).

Satu kemenangan besar untuk ilmu asteroid datang awal tahun ini, ketika pengukuran baru dari asteroid Apophis yang berpotensi mengancam menentukan itu tidak akan menghantam kita, kapan saja dalam waktu dekat. Semua asteroid dan komet yang diketahui memiliki orbit yang dipublikasikan secara publik di situs web NASA Jet Propulsion Laboratory dan situs web Minor Planet Center International Astronomical Union, di antara entitas lainnya.

Buat Anda pecinta dunia tata surya, akan ada juga film tentang bencana asteroid yang akan tayang di Netflix berjudul "Don't Look Up," yang akan dirilis Desember ini. 

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia