Advertisement

Lubang Hitam Raksasa Dekat Bumi Tiba-Tiba Menghilang

Mia Chitra Dinisari
Sabtu, 05 Maret 2022 - 23:47 WIB
Budi Cahyana
Lubang Hitam Raksasa Dekat Bumi Tiba-Tiba Menghilang Ilustrasi lubang hitam - JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Pada 2020, para astronom mengidentifikasi adanya lubang hitam terdekat dengan Bumi, hanya berjarak 1.000 tahun cahaya (kurang dari 1% dari lebar Bima Sakti).

Sekarang, penelitian baru dari beberapa astronom yang sama menunjukkan bahwa mereka mungkin telah tertipu oleh ilusi kosmik.

Advertisement

Dalam sebuah studi baru yang diterbitkan 2 Maret di jurnal Astronomy & Astrophysics, para peneliti melihat kembali sistem bintang itu bernama HR 6819 dengan Teleskop Sangat Besar European Southern Observatory (ESO).

Apa yang tampak pada tahun 2020 sebagai sistem tiga objek besar bintang besar yang mengorbit lubang hitam setiap 40 hari, dengan bintang kedua yang mengorbit lebih jauh sebenarnya tidak mengandung lubang hitam sama sekali, tulis para peneliti dilansir dari Livescience.

Dalam pengamatan, HR 6819 sekarang tampak seperti sistem dua bintang yang mengorbit satu sama lain dengan sangat dekat, dan dengan hubungan yang sangat rumit.

"Penafsiran terbaik kami sejauh ini adalah bahwa kami menangkap sistem biner ini sesaat setelah salah satu bintang menyedot atmosfer dari bintang pendampingnya," kata rekan penulis studi Julia Bodensteiner, ESO Fellow di Munich, Jerman, dalam sebuah penyataan. "Ini adalah fenomena umum dalam sistem biner dekat, kadang-kadang disebut sebagai vampir bintang."

Akibatnya, satu bintang kehilangan sejumlah besar massanya ke bintang lain sekitar waktu yang diamati para astronom pada tahun 2020 membuatnya tampak seolah-olah kedua bintang itu mengorbit satu sama lain sangat berjauhan, padahal sebenarnya satu bintang hanya berjarak jauh.

Perpindahan massa vampir ini juga akan membuat bintang penerima berputar lebih cepat, semakin memperkuat ilusi bahwa dia lebih dekat ke Bumi daripada bintang pendampingnya yang lebih kecil. Tidak diperlukan lubang hitam.

Bodensteiner dan rekan-rekannya awalnya mengusulkan hipotesis bintang vampir ini dalam makalah bulan Juni 2020 di Astronomy & Astrophysics satu bulan setelah publikasi makalah yang mengklaim bahwa HR 6819 berisi lubang hitam terdekat dengan Bumi.

Advertisement

Dalam makalah baru, Bodensteiner dan penulis studi HR 6819 asli bergabung untuk mencari tahu, sekali dan untuk semua, yang salah satu dari mereka memiliki teori yang lebih baik tentang perilaku sistem bintang yang aneh.

Menggunakan beberapa instrumen definisi tinggi Teleskop Sangat Besar, para peneliti menemukan bahwa dua bintang di HR 6819 sebenarnya mengorbit satu sama lain hanya pada sepertiga jarak antara Bumi dan matahari – yang berarti salah satunya jauh lebih besar dan lebih cepat. berputar dari yang lain. Hipotesis bintang vampir menang.

Jadi, sementara lubang hitam terdekat yang diketahui Bumi mungkin baru saja mundur beberapa ribu tahun cahaya (yang terdekat berikutnya berjarak sekitar 3.000 tahun cahaya, Live Science sebelumnya melaporkan), HR 6819 tetap menjadi target studi yang menarik karena alasan lain. .

Advertisement

"Menangkap fase pasca-[vampirisme] seperti itu sangat sulit karena sangat singkat," penulis utama studi Abigail Frost, seorang peneliti postdoctoral di KU Leuven di Belgia, mengatakan dalam pernyataan itu. "Ini membuat temuan kami untuk HR 6819 sangat menarik, karena menyajikan kandidat yang sempurna untuk mempelajari bagaimana vampir ini memengaruhi evolusi bintang masif."

Sementara itu, pencarian lubang hitam di dekatnya terus berlanjut.

Menurut penulis penelitian, ada puluhan juta hingga ratusan juta lubang hitam yang bersembunyi di Bima Sakti saja. Hanya masalah waktu sebelum astronom menemukan yang lain di halaman belakang kosmik kita.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Ratusan Tukik Dilepaskan di Pantai Bugel

Kulonprogo
| Sabtu, 25 Juni 2022, 02:07 WIB

Advertisement

alt

Tips Liburan di Jogja Agar Menyenangkan dan Berkesan

Wisata
| Jum'at, 24 Juni 2022, 14:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement