Advertisement

4 Gerhana yang akan Terjadi di 2022

Mia Chitra Dinisari
Senin, 16 Mei 2022 - 08:47 WIB
Jumali
4 Gerhana yang akan Terjadi di 2022 Foto sekuen fase gerhana bulan total terlihat di Padang, Sumatra Barat, Rabu (31/1). - Antara/ Iggoy el Fitra

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA — Di tahun 2022, setidaknya ada 4 gerhana yang akan terjadi di muka bumi.

A.P Hasanuddin dan C. Widianingrum – Peneliti PR Antariksa dan Pranata Humas Kawasan Bandung-Garut mengatakan, gerhana ini berupa gerhana matahari dan bulan. Waktu terjadinya sendiri mulai awal Mei 2022 hingga November 2022.

Berikut 4 gerhana yang akan terjadi sepanjang 2022 dikutip dari laman edukasi BRIN Lapan.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

1. Gerhana Matahari Sebagian 30 April/1 Mei 2022

Gerhana Matahari Sebagian adalah fenomena astronomis ketika Bumi, Bulan dan Matahari terletak pada satu garis lurus, permukaan Matahari yang teramati dari Bumi hanya tertutup sebagian saja oleh Bulan. Hal ini disebabkan oleh bayangan Bulan yang jatuh di permukaan Bumi hanya bayangan penumbra/semu saja, sedangkan bayangan umbra inti berada di luar permukaan Bumi.

Wilayah yang tertutupi oleh bayangan penumbra Bulan akan mengalami gerhana Matahari sebagian, sedangkan wilayah yang tertutupi oleh bayangan umbra Bulan akan mengalami gerhana Matahari total. Gerhana ini puncaknya akan terjadi pada 30 April 2022 pukul 20.41.27 UT atau 1 Mei 2022 pukul 3.41.25 WIB*.

Gerhana ini merupakan gerhana ke-66 dari 71 gerhana dalam siklus Saros 119. Magnitudo (lebar) maksimum gerhana kali ini mencapai 63,89% diameter sudut Matahari. Gerhana ini hanya dapat disaksikan di Pasifik Tenggara dan sebagian Amerika Selatan. Gerhana diawali sejak 30 April pukul 18.45.23 UT dan berakhir pada pukul 22.38.06 UT*. Gerhana Matahari Sebagian kali ini bertepatan dengan konjungsi akhir bulan Ramadan 1443 H pukul 19.40.52 UT / 03.40.52 WIB*, sehingga hilal kemungkinan dapat disaksikan saat Matahari terbenam setelah gerhana. Gerhana ini tidak dapat disaksikan di Indonesia karena tidak dilalui bayangan penumbra Bulan.

2. Gerhana Bulan Total 15/16 Mei 2022

Gerhana Bulan Total adalah fenomena astronomis ketika Bulan, Bumi dan Matahari berada pada satu garis lurus dan Bulan masuk seluruhnya ke dalam bayangan inti/umbra Bumi. Sehingga, tidak ada sinar Matahari yang dapat dipantulkan ke permukaan Bulan.

Advertisement

Gerhana Bulan Total cenderung berwarna kemerahan disebabkan oleh pembiasan Rayleigh, yakni pembiasan sinar Matahari secara selektif oleh atmosfer Bumi. Saat Bulan berada di sisi yang berlawanan dengan sisi Bumi yang mengalami siang hari, sinar Matahari akan menempuh lintasan yang lebih panjang dibandingkan dengan sisi Bumi yang mengalami siang hari, sehingga sinar Matahari yang sampai ke Bulan akan dibiaskan ke panjang gelombang yang lebih panjang dalam spektrum cahaya tampak yakni spektrum merah.

Gerhana Bulan Total dapat berwarna jingga kemerahan disebabkan oleh debu dan kualitas udara yang buruk pada lokasi pengamatan. Sementara itu, Gerhana Bulan Total dapat berwarna merah kusam hingga kecoklatan jika kualitas udara di lokasi pengamatan bersih dari debu.

Gerhana ini puncaknya akan terjadi pada 16 Mei 2022 pukul 04.11.33 UT atau 11.11.33 WIB*. Bagi beberapa wilayah di benua Amerika, puncak gerhana kali ini terjadi pada 15 Mei 2022. Gerhana ini merupakan gerhana ke-34 dari 72 gerhana dalam siklus Saros 131. Magnitudo (lebar) maksimum gerhana kali ini mencapai 141,37% diameter Bulan untuk umbra dan 237,26% diameter Bulan untuk penumbra.

Advertisement

Titik pusat Bulan berada di 25,32% diameter Umbra bumi sebelah selatan titik pusat umbra Bumi. Berikut ini waktu kontak untuk masing-masing fase gerhana Bulan*:

Awal Penumbra (P1) = 01.32.11 UT / 08.32.11 WIB
Awal Sebagian/Parsial (U1) = 02.27.57 UT / 09.27.57 WIB
Awal Total (U2) = 03.29.07 UT / 10.29.07 WIB
Akhir Total (U3) = 04.54.00 UT / 11.54.00 WIB
Akhir Sebagian/Parsial (U4) = 04.55.11 UT / 12.55.11 WIB
Akhir Penumbra (P4) = 06.50.52 UT / 13.50.52 WIB

Durasi Fase Penumbral = 5 jam 18 menit 40 detik Durasi Fase Umbral = 3 jam 27 menit 14 detik Durasi Fase Total = 1 jam 24 menit 53 detik Gerhana kali ini hanya dapat disaksikan di Benua Amerika, Eropa, Afrika, Timur Tengah (kecuali Iran bagian Timur), Selandia Baru dan sebagian besar Oseania.

Gerhana ini tidak dapat disaksikan di Indonesia karena Bulan sudah di bawah ufuk. Gerhana kali ini bertepatan dengan Hari Raya Waisak 2566 Buddhist Era (BE) yang mana detik-detik Waisak terjadi saat purnama astronomis nisfu (pertengahan) Syawal 1443 H yakni pada pukul 11.14.10 WIB / 12.14.10 WITA / 13.14.10 WIT.

Advertisement

3. Gerhana Matahari Sebagian 25 Oktober 2022

Gerhana ini puncaknya akan terjadi pada 25 Oktober 2022 pukul 11.00.11 UT atau 18.00.11 WIB*.

Gerhana ini merupakan gerhana ke-55 dari 73 gerhana dalam siklus Saros 124. Magnitudo (lebar) maksimum gerhana kali ini mencapai 86,11% diameter sudut Matahari.

Advertisement

Gerhana ini hanya dapat disaksikan sebagian besar Eropa (kecuali Portugal dan Spanyol bagian Barat-Selatan), Aljazair bagian Barat Laut, Tunisia, Libya (kecuali bagian Barat Daya), Sudan, Ethiopia (kecuali bagian Selatan), Somalia (kecuali bagian Selatan), Mesir, Timur Tengah, Asia Tengah, Asia Selatan dan Rusia bagian Barat. Gerhana diawali sejak 25 Oktober pukul 08.58.21 UT dan berakhir pada pukul 13.02.18 UT*.

Gerhana Matahari Sebagian kali ini bertepatan dengan konjungsi akhir bulan Rabiul Awal 1444 H pada pukul 11.03.46 UT / 18.03.46 WIB*, sehingga hilal kemungkinan tidak dapat disaksikan saat Matahari terbenam untuk Indonesia. Gerhana ini tidak dapat disaksikan di Indonesia karena wilayah ini tidak dilalui bayangan penumbra Bulan.

4. Gerhana Bulan Total 08 November 2022

Gerhana ini puncaknya akan terjadi pada 08 November 2022 pukul 10.59.12 UT atau 18.59.12 WIB*. Gerhana ini merupakan gerhana ke-20 dari 72 gerhana dalam siklus Saros 136. Magnitudo (lebar) maksimum gerhana kali ini mencapai 135,89% diameter Bulan untuk umbra dan 241,43% diameter Bulan untuk penumbra. Titik pusat Bulan berada di 25,70% diameter Umbra bumi sebelah utara titik pusat umbra Bumi. Berikut ini waktu kontak untuk masing-masing fase gerhana Bulan*:

Advertisement

Awal Penumbra (P1) = 08.02.20 UT / 15.02.20 WIB
Awal Sebagian/Parsial (U1) = 09.09.15 UT / 16.09.15 WIB
Awal Total (U2) = 10.16.42 UT / 17.16.42 WIB Akhir Total (U3) = 11.41.40 UT / 18.41.40 WIB
Akhir Sebagian/Parsial (U4) = 12.49.06 UT / 19.49.06 WIB
Akhir Penumbra (P4) = 13.56.11 UT / 20.56.11 WIB

Durasi Fase Penumbral = 5 jam 53 menit 51 detik
Durasi Fase Umbral = 3 jam 39 menit 50 detik
Durasi Fase Total = 1 jam 24 menit 58 detik

Gerhana kali ini hanya dapat disaksikan di Benua Amerika, Islandia, Norwegia bagian Utara, Swedia bagian Utara, Finlandia, Rusia, Iran, Oman, Asia Tengah, Asia Selatan, Asia Timur, Asia Tenggara, Australia, Selandia Baru dan Oseania.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Pemkot Jogja Waspadai Inflasi Melonjak di Akhir Tahun

Jogja
| Rabu, 05 Oktober 2022, 23:47 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement