Advertisement

Mengingat Sejarah 30 Juni, 3 Astronot Tewas dalam Kecelakaan Antariksa Soyuz 11

Mia Chitra Dinisari
Kamis, 30 Juni 2022 - 15:37 WIB
Sirojul Khafid
Mengingat Sejarah 30 Juni, 3 Astronot Tewas dalam Kecelakaan Antariksa Soyuz 11 3 Astronot Tewas dalam Insiden Antariksa Soyuz 11

Advertisement

Bisnis.com, JAKARTA—Puluhan tahun lalu, pernah terjadi musibah kecelakaan antariksa, yakni wahana antariksa Soyuz 11 kehilangan tekanan saat reentry. Kejadian pada 30 Juni 1971 itu menewaskan kosmonaut Vladislav Volkov, Georgi Dobrovolski, dan Viktor Patsayev.

Soyuz 11 adalah nama untuk kunjungan pertama Soyuz yang berhasil ke stasiun luar angkasa Salyut 1. Ketiga astronaut yang ada di kabin, Georgi Dobrovolski, Viktor Patsayev dan Vladislav Volkov adalah tokoh-tokoh pertama yang berhasil mencapai stasiun luar angkasa.

Soyuz 11 diluncurkan pada tanggal 6 Juni 1971 dari Kosmodrom Baikonur dan mendarat ke Salyut 1 pada hari berikutnya, 7 Juni 1971 dan berada di stasiun luar angkasa tersebut selama 22 hari.

BACA JUGA: Gandeng Octopus, Xiaomi Indonesia Kelola Daur Ulang Sampah Elektronik

Pada saat kembali tanggal 30 Juni 1971, tim penyembuh membuka kapsul dan menemukan bahwa semua kru sudah meninggal. Jelas bahwa mereka mati lemas. Kesalahan pun dilacak ke katup ventilasi pernapasan, yang terletak antara modul orbit dan modul menurun, yang telah terguncang-guncang karena modul menurunnya terpisah dari modul dinas.

Para kosmonaut itu diberikan upacara pemakaman negara dan dimakamkan di Nekropolis Dinding Kremlin, Lapangan Merah, Moskwa, dekat jasad Yuri Alekseyevich Gagarin. Setelah itu wahana antariksa Soyuz dirancang kembali untuk hanya membawa 2 kosmonaut.

Sejak awal, Soyuz 11 adalah tugas yang tidak berjalan mulus. Setelah sejarah pertama Neil Armstrong di Bulan, Soviet membatalkan rencana pendaratan bulan mereka sendiri demi stasiun luar angkasa yang mengorbit Bumi. Salyut 1 diluncurkan pada April 1971, tetapi kru pertama gagal berlabuh dengan stasiun selama misi Soyuz 10. Artinya, Alexei Leonov (penjelajah luar angkasa pertama di dunia), Valeri Kubasov, dan Pyotr Kolodin harus mencoba lagi dengan Soyuz 11.

BACA JUGA: Ini 5 Smartphone dengan Baterai Berperforma Terbaik 2022

Tetapi tiga hari sebelum peluncuran, selama pemeriksaan rutin, dokter menemukan pembengkakan di paru-paru kanan Kubasov. Takut tuberkulosis, seluruh kru digantikan oleh cadangan mereka. Peradangan Kubasov ternyata disebabkan oleh alergi serbuk sari, tetapi para petinggi tetap teguh pada keputusan mereka. Para kosmonot itu gila; Kolodin kembali ke kamarnya dan mabuk, menangis dalam kemarahan dan frustrasi. Namun, itu pasti tidak mudah bagi kru cadangan, yang sekarang dihadapkan pada penyelesaian misi luar angkasa terlama yang pernah dicoba.

Komandan pengganti Soyuz 11 adalah Dobrovolski, seorang pilot pesawat tempur dan penerjun payung ulung. 

Advertisement

Sementara itu, Volkov yang energik adalah satu-satunya kru pengganti yang pernah terbang sebelumnya. Seorang atlet dan petinju berbakat, insinyur penerbangan yang kurus juga akan menjadi jurnalis terakreditasi pertama di luar angkasa. 

Sedangkan Patsayev adalah seorang isinyur mesin yang pendiam, seorang pria Renaisans dari korps kosmonot yang mencintai sastra dan musik, dan yang ayahnya meninggal saat membela Moskow dari Nazi Jerman.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Streaming Starjoja FM
alt

Jan Ethes Lancar Jawab Pertanyaan Wartawan, Warganet: Public Speakingnya Bagus

Jogja
| Senin, 08 Agustus 2022, 10:17 WIB

Advertisement

alt

10 Wisata Malam Menarik di Jogja, Yuk Samperin!

Wisata
| Sabtu, 06 Agustus 2022, 14:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement