Advertisement

Serpihan Roket Antariksa China Jatuh di Wilayah Kalimantan Barat

Mia Chitra Dinisari
Rabu, 03 Agustus 2022 - 01:37 WIB
Sirojul Khafid
Serpihan Roket Antariksa China Jatuh di Wilayah Kalimantan Barat Sampah antariksa dari roket China seberat 20 ton berukruan 30 meter jatuh di Samudra Hindia melintasi wilayah Sumatra bagian selatan dan Klimantan Barat pada 30 Juli 2022. - Dok. BRIN

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Serpihan sampah antariksa dari roket China RRT CZ5B berbobot sekitar 20 ton berukuran 30 meter diduga jatuh di wilayah Sanggau, Kalimantan Barat.

Melansir Space.com, tahap inti seberat 25 ton (22,5 metrik ton) dari roket Long March 5B jatuh kembali ke Bumi tanpa kendali pada Sabtu (30 Juli), menghantam atmosfer di atas Samudra Hindia. Sebagian besar booster terbakar saat jatuh, tetapi sebagian besar — ​​sekitar 20% hingga 40% menurut beratnya, para ahli memperkirakan selamat dari perjalanan yang berapi-api.

Dan potongan-potongan sisa itu mulai muncul. Penduduk setempat menemukan potongan booster di beberapa tempat di sepanjang jalur masuk kembali. Beberapa di antaranya cukup besar untuk menyebabkan kerusakan serius atau cedera jika mereka jatuh di desa atau kota. Untungnya, tampaknya tidak ada yang menyebabkan kerusakan secara masif.

"Jadi, rekap CZ-5B: puing-puing yang signifikan jatuh di Kalimantan, Indonesia dan [Sarawak], Malaysia (keduanya di Kalimantan). Tidak ada korban atau kerusakan properti yang dilaporkan, tetapi puing-puing berada di dekat desa dan beberapa ratus meter di jalan mana pun bisa menjadi cerita yang berbeda," astrofisikawan dan pelacak satelit Jonathan McDowell, dari Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian, mengatakan melalui Twitter dilansir dari Space.com.

BACA JUGA: Tutup 3 Layanan, LINE Ingin Fokus ke Fintech

Long March 5B diluncurkan pada 24 Juli, mengirimkan modul baru menuju stasiun luar angkasa Tiangong China, yang sedang dibangun. Tahap inti roket mencapai orbit dengan modul, kemudian ditarik kembali ke Bumi oleh gaya tarik atmosfer selama enam hari berikutnya.

Strategi pembuangan ini — tabrakan yang tidak terkendali dan sulit diprediksi dari orbit — unik di antara roket-roket besar. Tahap inti besar lainnya diarahkan ke kehancuran yang aman di lautan atau di tanah yang tidak berpenghuni segera setelah lepas landas atau, dalam kasus kendaraan Falcon 9 dan Falcon Heavy SpaceX, turun untuk pendaratan vertikal dan penggunaan kembali di masa depan.

Skenario Long March 5B kontroversial dan juga unik, mengingat potensi cedera dan kerusakan yang ditimbulkannya pada setiap peluncuran. Memang, banyak komunitas antariksa mengkritik pejabat antariksa China karena membiarkan inti Long March 5B menjadi bongkahan besar sampah antariksa, yang telah terjadi pada ketiga misi roket hingga saat ini.

"Apa yang seharusnya terjadi adalah, seharusnya ada beberapa bahan bakar yang tersisa di kapal agar ini menjadi masuk kembali yang terkontrol," Darren McKnight, seorang rekan teknis senior di perusahaan pelacakan LeoLabs mengatakan.

Misi Long March 5B pertama, pada Mei 2020, berakhir dengan hujan beberapa puing (terbuka di tab baru) di negara Pantai Gading di Afrika Barat. Yang kedua, pada April 2021, membuang sisa-sisa roketnya ke Samudera Hindia.

Advertisement

BACA JUGA: PayPal Tetap Tak Daftar PSE, Kemenkominfo Lapor Kedubes AS

Dan kita tidak perlu menunggu lama untuk jatuhnya roket Long March 5B lainnya. Booster diharapkan mengirim modul lain menuju Tiangong musim gugur ini, kemungkinan pada bulan Oktober.

Sebelumnya, BRIN menginformasikan bahwa sampah antariksa besar, bekas roket peluncuran RRT CZ5B berbobot sekitar 20 ton berukuran 30 meter telah terkonfirmasi atmospheric re-entry di Samudera Hindia tadi malam, 30 Juli 2022, pk 23.45 WIB.

Advertisement

Peneliti Senior BRIN, Thomas Djamaludin, menyebutkan data orbit dari pemantauan space-track.org menunjukkan titik jatuh di barat daya Indonesia. Namun bisa jadi ada pecahannya yang mungkin tersebar sepanjang lintasan terakhir, orbitnya melintasi Sumatera bagian selatan. Bila ada penduduk yang melihat objek langit yang jatuh sekitar pukul 23.45 WIB dapat segera melaporkan ke Pusat Riset Antariksa BRIN melalui email [email protected]

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Streaming Starjoja FM
alt

Jan Ethes Lancar Jawab Pertanyaan Wartawan, Warganet: Public Speakingnya Bagus

Jogja
| Senin, 08 Agustus 2022, 10:17 WIB

Advertisement

alt

10 Wisata Malam Menarik di Jogja, Yuk Samperin!

Wisata
| Sabtu, 06 Agustus 2022, 14:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement