Advertisement

Apakah Benar Bumi Sudah Berada di Ujung Kepunahan?

Mia Chitra Dinisari
Rabu, 03 Agustus 2022 - 07:27 WIB
Sirojul Khafid
Apakah Benar Bumi Sudah Berada di Ujung Kepunahan? Planet Bumi - Youtube

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Pemanasan global, kerusakan, dan perubahan drastis bumi telah membuat banyak kalangan khawatir dengan kondisi bumi yang memburuk dan dikhawatirkan segera punah

Sejak pembentukannya sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu, Bumi telah mengalami lima kepunahan massal, di mana sekitar 75 persen kehidupan planet ini musnah selama 2,8 juta tahun, yang hanya sekejap mata pada skala kosmik.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Yang paling terkenal dari peristiwa kepunahan ini adalah asteroid raksasa Chicxulub yang memusnahkan dinosaurus 66 juta tahun yang lalu. Kehancuran yang disebabkan oleh asteroid itu bersejarah, karena 76 persen spesies dunia dimusnahkan oleh dampak asteroid dan efek lanjutannya.

Para ilmuwan telah lama memperingatkan bahwa Bumi sudah bisa berada dalam peristiwa kepunahan massal keenam, perubahan iklim buatan manusia menyebabkan miliaran spesies terancam punah atau punah.

Dalam sebuah studi baru, para ilmuwan telah meramalkan bahwa sementara peristiwa mengerikan ini mungkin sudah dalam proses berlangsung. Puncaknya mungkin memakan waktu lebih lama dari yang diperkirakan sebelumnya.

BACA JUGA: Tutup 3 Layanan, LINE Ingin Fokus ke Fintech

Dalam sebuah studi baru tentang Kepunahan Massal Keenam berjudul "Hubungan antara besarnya kepunahan dan perubahan iklim selama krisis hewan laut dan darat utama", para peneliti telah memperkirakan kapan peristiwa kepunahan massal berikutnya mungkin terjadi.

Kunio Kaiho, seorang ilmuwan iklim Jepang dari Universitas Tohoku, menemukan dalam penelitiannya bahwa ada hubungan yang kurang lebih proporsional antara suhu permukaan rata-rata Bumi dan keanekaragaman hayati Bumi. Ketika suhu permukaan rata-rata naik atau turun lebih jauh dari norma, semakin banyak makhluk yang mati.

Advertisement

Sementara kawah Chicxulub mungkin merupakan ancaman eksternal bagi kehidupan di Bumi, sebagian besar peristiwa kepunahan disebabkan oleh perubahan iklim yang drastis, baik pemanasan atau pendinginan hingga derajat yang ekstrem.

Profesor Kaiho menemukan bahwa dalam peristiwa mengerikan sebelumnya, pendinginan suhu permukaan global telah mengakibatkan kepunahan massal terbesar ketika suhu didinginkan hingga 7C. Di ujung lain termometer, kerusakan dahsyat seperti itu terjadi pada suhu sekitar 9C.

Saat ini, para pemimpin global, ilmuwan iklim, dan aktivis berjuang untuk menjaga suhu bumi di bawah 1,5C jika dibandingkan dengan tingkat pra-industri. Namun, laporan IPCC baru-baru ini memperkirakan bahwa pada lintasan saat ini, umat manusia berada di jalur untuk melebihi 3C pemanasan global pada tahun 2030, yang dapat menyebabkan jutaan spesies punah.

Advertisement

BACA JUGA: PayPal Tetap Tak Daftar PSE, Kemenkominfo Lapor Kedubes AS

Para ilmuwan sebelumnya memperingatkan bahwa suhu global hanya perlu menghangat 5,2C untuk menciptakan jenis peristiwa kepunahan massal yang sebanding dengan lima sebelumnya. Namun, Prof Kaiho mendorong garis waktu itu kembali, dengan mengatakan bahwa pemanasan 9 derajat Celcius diperlukan untuk mencegah bencana seperti itu terjadi.

“Pemanasan global 9C tidak akan muncul di Antroposen setidaknya sampai 2500 di bawah skenario terburuk. Prediksi besarnya kepunahan antropogenik di masa depan hanya menggunakan suhu permukaan sulit karena penyebab kepunahan antropogenik berbeda dari penyebab kepunahan massal dalam waktu geologis." ujarnya dilansir dari Express.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

DIY Borong Penghargaan, Raih Sakip Predikat AA Tertinggi di Indonesia Selama 5 Tahun Beruntun

Jogja
| Rabu, 07 Desember 2022, 07:27 WIB

Advertisement

alt

Menyantap Kuliner Khas Sambil Menjelajahi Wisata Alam di Curug Gedhe Gunungkidul

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 05:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement