Advertisement

Harga Saham Terus Anjlok, Facebook Terbitkan Obligasi Rp149 Triliun

Farid Firdaus
Jum'at, 05 Agustus 2022 - 22:27 WIB
Budi Cahyana
Harga Saham Terus Anjlok, Facebook Terbitkan Obligasi Rp149 Triliun Mark Zuckerberg, pendiri Meta Platforms Inc. - Bloomberg

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Induk Facebook, Meta Platforms Inc. menerbitkan obligasi US$10 miliar atau setara Rp149 triliun dalam kesepakatan surat utang pertamanya lantaran arus kas dan harga saham perseroan yang terus turun.

Mengutip Bloomberg, Jumat (5/8/2022), kesepakatan obligasi oleh raksasa media sosial itu dijual dalam empat bagian. Tenor paling panjang dari penawaran surat utang adalah 40 tahun, yang memberikan imbal hasil 1,65 poin persentase di atas imbal hasil obligasi pemerintah AS.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

BACA JUGA: 3 Kecamatan di Bantul Ini Alami Hari Tanpa Hujan Lebih Lama, Sampai 2 Bulan

Sumber Bloomberg yang mengetahui transaksi tersebut menyatakan pesanan dari para investor mencapai lebih dari US$30 miliar pada Rabu (4/8/2022) sore di New York.

Sikap perusahaan dalam berutang mungkin telah berubah seiring dengan keadaan bisnisnya. Meta baru saja membukukan penurunan pendapatan kuartalan secara tahunan (year-on-year/yoy) pertamanya, dipicu ketidakpastian di pasar periklanan digital, yang telah mendorong pertumbuhannya selama bertahun-tahun.

Induk Facebook dan Instagram ini khawatir bahwa kaum muda meninggalkan platformnya dan beralih ke TikTok milik ByteDance Ltd.

Meta memiliki ambisi besar dan mahal untuk membangun versi internet yang sama sekali baru di Metaverse, dunia realitas virtual yang imersif di mana Chief Executive Officer Mark Zuckerberg membayangkan pengguna internet bisa berkomunikasi, bekerja, dan berbelanja di Metaverse.

Adapun hasil dari penjualan obligasi dapat digunakan untuk tujuan umum termasuk belanja modal, pembelian kembali saham, dan akuisisi atau investasi.

Advertisement

“Meta mungkin lebih cenderung menggunakan uang itu untuk secara signifikan meningkatkan pembelian kembali sahamnya, dan mempekerjakan dan mempertahankan karyawan berbakat, daripada meningkatkan pengeluaran untuk investasi Metaverse,” kata analis Bloomberg Intelligence Mandeep Singh dan Ashley Kim.

Meta telah menggunakan uang tunai untuk membeli kembali saham, termasuk US$5,1 miliar pada kuartal kedua tahun ini, dan memiliki US$24,3 miliar yang tersedia untuk pembelian kembali pada 30 Juni 2022.

Harga saham Meta telah turun lebih dari setengahnya dari harga tertinggi di September 2022 menjadi US$168,80 pada penutupan pasar pada Rabu (4/8/2022). Ini membuat pembelian kembali lebih murah.

Advertisement

“Bahkan dengan mengeluarkan kesepakatan obligasi jumbo, leverage akan tetap di bawah 1 kali, berdasarkan konsensus 2022 Ebitda,” kata analis BI Robert Schiffman menulis dalam sebuah catatan.

Cadangan uang tunai Meta telah turun US$23,6 miliar dari tahun sebelumnya, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Jumlah adalah salah satu kerugian tunai terbesar untuk perusahaan non-keuangan S&P 500 selama periode tersebut.

Banyak perusahaan di industri teknologi telah meminjam banyak pada tingkat rendah meskipun tumpukan uang tunai besar. Termasuk Meta, hanya ada 18 perusahaan di S&P 500 tanpa hutang jangka pendek atau jangka panjang, tidak termasuk kewajiban sewa, pada kuartal terakhir.

Selama sebulan terakhir, perusahaan teknologi lainnya termasuk Apple Inc. dan Intel Corp. telah melakukan reli di pasar kredit untuk menjual utang.

Advertisement

S&P Global Ratings telah memberi Meta peringkat peringkat investasi AA, sementara Moody's Investors Service memberi raksasa teknologi peringkat A1, setara dengan satu langkah lebih rendah.

BACA JUGA: DPRD DIY Apresiasi Keputusan Sultan Menonaktifkan Kepala Sekolah dan 3 Guru Terkait Pemaksaan Jilbab di SMAN 1 Banguntapan

“Peringkat emiten A1 didasarkan pada profil kredit Meta yang kuat yang mencerminkan posisi global terkemuka dari merek platformnya di jejaring sosial, didukung oleh basis pengguna yang luas,” kata Moody's.

Adapun Morgan Stanley, JPMorgan Chase & Co., Bank of America Corp. dan Barclays Plc mengelola penjualan obligasi Meta.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Perempuan Bangsa DIY Tolak Politik Uang dan SARA di Pemilu 2024

Bantul
| Rabu, 07 Desember 2022, 03:27 WIB

Advertisement

alt

Menyantap Kuliner Khas Sambil Menjelajahi Wisata Alam di Curug Gedhe Gunungkidul

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 05:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement