Advertisement

Canggih! Tim Startup Mahasiswa UMY Ciptakan Pesawat UAV

Lugas Subarkah
Selasa, 09 Agustus 2022 - 17:27 WIB
Jumali
Canggih! Tim Startup Mahasiswa UMY Ciptakan Pesawat UAV Unmanned Aerial Vehicle (UAV) atau pesawat tanpa awak ciptaan tim mahasiswa UMY. - Ist Humas UMY

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL — Tim startup mahasiswa UMY Aero Fun Research Tech menciptakan Unmanned Aerial Vehicle (UAV) atau pesawat tanpa awak. Pesawat itu diciptakan setelah mereka mendapatkan dana dari Program Inovasi Wirausaha Digital Mahasiswa (IWDM) 2022.

Ketua tim Aero Fun Research, Fallah Alfrido Firmansyah, menjelaskan produksi UAV di Indonesia belum dilakukan secara masif. Kebanyakan, UAV masih didatangkan dari luar negeri.

“Belum ada perusahaan atau developer lokal yang memproduksi ini secara masif, sedangkan SDM di Indonesia ini sangat mendukung dan siap. Melihat dari hal tersebut, kami berinisiatif membuat UAV yang kualitasnya sama dengan luar negeri,” kata Fallah merupakan mahasiswa Teknik Mesin UMY, Rabu (9/8/2022).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

UAV buatan timnya ini bisa dimanfaatkan untuk berbagai sektor. Ia mencontohkan dalam bidang kesehatan, pesawat ini bisa digunakan untuk mengirim obat-obatan ke lokasi tertentu yang tidak bisa dijangkau menggunakan kendaraan darat.

Dalam sektor kebencanaan, pesawat ini juga bisa digunakan untuk memantau evakuasi korban bencana atau memonitor para korban bencana untuk lokasi tertentu juga.

“Penggunaannya tidak terbatas satu sektor saja,” katanya.

Pesawat ini dibuat dalam waktu 35-40 hari. Selain Fallah, proses pembuatan dikerjakan oleh tim mahasiswa UMY yang terdiri dari mahasiswa Teknik Mesin UMY, Syaif Ambiya; mahasiswa Farmasi UMY, Mentari dan Siti Siti Halimatussa'diyah; dan mahasiswa Manajemen UMU, Putri Hanifah Anggraeni.

UAV buatan tim mahasiswa UMY memiliki berat 4,7 kg dengan kemampuan mengangkat beban hingga 500-800 gram. Panjangnya 2 meter dan mampu terbang di ketinggian 350 meter dengan durasi satu jam.

“Endurance jelajahnya 28 km, yang ditempuh dengan waktu 28 menit. Dalam mengendalikan pesawat UAV, kami juga tetap memperhatikan regulasi yang dibuat oleh Aircraft Indonesia. Kami juga menggunakan material karbon keplar, ini merupakan material yang istimewa karena lebih ringan tetapi lebih kuat dari baja juga anti api,” ungkapnya.

Advertisement

Fallah dan timnya berencana menggandeng instansi yang membutuhkan unit pesawat UAV.

“Ini lho ada produk lokal jadi tidak perlu jauh-jauh pesan ke luar negeri. Dan saat ini kami juga sudah dilirik oleh salah satu instansi di Semarang, mereka memesan satu unit pesawat UAV buatan kami,” ujarnya.

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

134 Orang Meninggal Dunia di Bantul Sepanjang Tahun Ini karena Kecelakaan Lalu Lintas

Bantul
| Rabu, 05 Oktober 2022, 21:07 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement