Advertisement

Sejarah 16 September, Jadi Hari Perlindungan Lapisan Ozon Sedunia

Mia Chitra Dinisari
Jum'at, 16 September 2022 - 05:27 WIB
Sirojul Khafid
Sejarah 16 September, Jadi Hari Perlindungan Lapisan Ozon Sedunia Lapisan ozon - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Tanggal 16 September ditetapkan oleh Majelis Umum Persatuan Bangsa-Bangsa sebagai Hari Perlindungan Lapisan Ozon Sedunia. Ketetapan ini dibuat pada tanggal 19 Desember 1994 untuk memperingati tanggal ketika berbagai negara menandatangani Protokol Montreal tentang zat yang merusak lapisan ozon.

Protokol itu ditandatangani karena temuan bahwa sejumlah bahan kimia yang umum digunakan ternyata sangat merusak lapisan ozon. Halokarbon adalah bahan kimia di mana satu atau lebih atom karbon dihubungkan dengan satu atau lebih atom halogen (fluor, klor, brom atau yodium).

Halokarbon yang mengandung bromin biasanya memiliki potensi penipisan ozon (ODP) yang jauh lebih tinggi daripada yang mengandung klorin. Bahan kimia buatan yang telah menyediakan sebagian besar klorin dan bromin untuk penipisan ozon adalah metil bromida, metil kloroform, karbon tetraklorida dan keluarga bahan kimia yang dikenal sebagai halon, klorofluorokarbon (CFC) dan hidroklorofluorokarbon (HCFC).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Konfirmasi ilmiah penipisan lapisan ozon mendorong masyarakat internasional untuk membentuk mekanisme kerja sama untuk mengambil tindakan untuk melindungi lapisan ozon. Hal ini diformalkan dalam Konvensi Wina untuk Perlindungan Lapisan Ozon, yang diadopsi dan ditandatangani oleh 28 negara, pada tanggal 22 Maret 1985. Pada bulan September 1987, ini mengarah pada penyusunan Protokol Montreal tentang Zat yang Merusak Lapisan Ozon.

BACA JUGA: Mahfud MD Sebut Satgas Perlindungan Data Kantongi Identitas dan Keberadaan Bjorka

Protokol Montreal

Tujuan utama dari Protokol Montreal adalah untuk melindungi lapisan ozon dengan mengambil langkah-langkah untuk mengendalikan total produksi global dan konsumsi zat-zat yang menghabiskannya, dengan tujuan akhir untuk menghilangkannya berdasarkan perkembangan pengetahuan ilmiah dan informasi teknologi.

Ini terstruktur di sekitar beberapa kelompok zat perusak ozon. Kelompok bahan kimia diklasifikasikan menurut keluarga kimia dan tercantum dalam lampiran teks Protokol Montreal. Protokol mensyaratkan pengendalian hampir 100 bahan kimia, dalam beberapa kategori. Untuk setiap kelompok atau lampiran bahan kimia, Traktat menetapkan jadwal untuk penghentian produksi dan konsumsi zat-zat tersebut secara bertahap, dengan tujuan untuk menghilangkannya sepenuhnya.

Jadwal yang ditetapkan oleh Protokol berlaku untuk konsumsi bahan perusak ozon. Konsumsi didefinisikan sebagai jumlah yang diproduksi ditambah yang diimpor, dikurangi jumlah yang diekspor pada tahun tertentu. Ada juga pengurangan untuk penghancuran yang diverifikasi. Pengurangan persentase berhubungan dengan tahun dasar yang ditentukan untuk zat tersebut. Protokol tidak melarang penggunaan zat-zat terkontrol yang ada atau yang didaur ulang di luar tanggal penghentian.

Ada beberapa pengecualian untuk penggunaan penting di mana tidak ada pengganti yang dapat diterima, misalnya, dalam inhaler dosis terukur (MDI) yang biasa digunakan untuk mengobati asma dan masalah pernapasan lainnya atau sistem pencegah kebakaran halon yang digunakan di kapal selam dan pesawat terbang.

Advertisement

BACA JUGA: Apple Naikkan Biaya Ganti Baterai Iphone 43 Persen

Pada tahun 1994, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa memproklamirkan 16 September sebagai Hari Internasional untuk Pelestarian Lapisan Ozon, memperingati tanggal penandatanganan, pada tahun 1987, Protokol Montreal tentang Zat yang Merusak Lapisan Ozon (resolusi 49/114).

Implementasi Protokol Montreal berlangsung dengan baik di negara maju dan berkembang. Semua jadwal penghentian dipatuhi dalam banyak kasus, beberapa bahkan lebih cepat dari jadwal. Perhatian awalnya terfokus pada bahan kimia dengan potensi penipisan ozon yang lebih tinggi termasuk CFC dan halon. Jadwal penghapusan HCFC lebih santai karena potensi penipisan ozon yang lebih rendah dan karena mereka juga telah digunakan sebagai pengganti transisi untuk CFC.

Advertisement

Jadwal penghentian HCFC diperkenalkan pada tahun 1992 untuk negara maju dan berkembang, yang terakhir dengan pembekuan pada tahun 2015, dan penghentian akhir pada tahun 2030 di negara maju dan 2040 di negara berkembang. Pada tahun 2007, Pihak Protokol Montreal memutuskan untuk mempercepat jadwal penghentian HCFC baik untuk negara maju maupun negara berkembang.

Pada 16 September 2009, Konvensi Wina dan Protokol Montreal menjadi perjanjian pertama dalam sejarah Perserikatan Bangsa-Bangsa yang mencapai ratifikasi universal.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Pemkot Jogja Waspadai Inflasi Melonjak di Akhir Tahun

Jogja
| Rabu, 05 Oktober 2022, 23:47 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement