Advertisement

Daftar Fenomena Langit Sepanjang Oktober 2022: Hujan Meteor dan Gerhana Matahari

Mia Chitra Dinisari
Rabu, 05 Oktober 2022 - 08:47 WIB
Sirojul Khafid
Daftar Fenomena Langit Sepanjang Oktober 2022: Hujan Meteor dan Gerhana Matahari Ilustrasi / mashable.com

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Sepanjang Oktober 2022, tercatat ada sejumlah fenomena langit yang bisa Anda saksikan. Dilansir dari transcontinentaltimes, fenomena langit itu mulai dari hujan meteor, hingga gerhana matahari sebagian.

Selain fenomena langit, sebenarnya juga ada beberapa misi buatan manusia yang berkaitan dengan luar angkasa. Berikut sejumlah fenomena langit yang bisa Anda saksikan sepanjang Oktober 2022.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

5 Oktober: Hujan Meteor Camelopardalis

Malam tanggal 5 dan 6 Oktober ada fenomena hujan dan meteor yang menyertai konstelasi besar berbentuk jerapah Camelopardalis. Meskipun hanya ada sekitar 10 meteor per jam selama hujan ini, yang tidak terlalu mengesankan, tapi meteor yang dikenal penuh teka-teki dan asal-usulnya yang tidak teridentifikasi menjadikannya simbol ideal untuk bulan paling menakutkan dalam setahun.

7 Oktober: Hujan Meteor Draconid

Hujan meteor Draconids bulan ini cukup tak terduga. Kualitas hujannya berfluktuasi selama bertahun-tahun, kadang-kadang bahkan melebihi raksasa Perseid dan Geminid dengan pertunjukan 600 meteor per jam yang menakjubkan dari senja hingga fajar.

BACA JUGA: Korban Jiwa Tragedi Kanjuruhan Terus Bertambah, Kini Mencapai 131 Orang

8 Oktober: Merkurius pada 51% Iluminasi

Yang ini bisa disaksikan dengan mata telanjang, Merkurius akan meninggalkan Matahari kita pada jarak terbesarnya dari Bumi pada hari itu, sekitar 18° elongasi barat dari Matahari, menjadikannya waktu terbaik untuk melihat Merkurius dari Bumi. Pada tanggal 9 Oktober dini hari, dapat dilihat di sekitar ufuk timur.

9 Oktober: Bulan Pemburu

Bulan Pemburu adalah Bulan Purnama di bulan Oktober. Selain itu, ia disebut sebagai Travel Moon, Dying Grass Moon, Blood Moon, dan terkadang Sanguine Moon.

Meskipun Bulan umumnya terbit setiap hari 50 menit kemudian, Hunter's Moon memiliki keadaan khusus (seperti halnya Harvest Moon). Matahari terbenam dan bulan terbit terjadi berdekatan karena setiap malam berikutnya, salah satu bulan ini biasanya terbit 30 menit kemudian.

Advertisement

21-22 Oktober: Hujan Meteor Orionids

Komet Halley adalah sumber meteor Orionid yang kita lihat. Kira-kira setiap 76 tahun, komet ini mengelilingi matahari, meninggalkan partikel debu di belakangnya yang menyerupai uap yang keluar dari lokomotif. Setiap tahun di akhir Oktober, kami mengalihkan kursus ini. Setiap kali komet melakukan perjalanan melalui tata surya bagian dalam, intinya kehilangan materi antara 3 dan 10 kaki (1-3 meter). Ia dapat menahan orbit yang tak terhitung jumlahnya di sekitar matahari karena ukurannya 5x9 mil (8x15 km).

BACA JUGA: Tolak Kenaikan Harga BBM, Buruh Ancam Demo Besar-Besaran 12 Oktober

25 Oktober: Gerhana Matahari Sebagian

Enam hari sebelum Halloween, pada hari Selasa, bulan akan bergerak di depan matahari, menyebabkan gerhana matahari sebagian. Tergantung di mana saksi ditempatkan di seluruh dunia, matahari akan tampak seperti gigitan yang cukup besar untuk dimakan.

Advertisement

25 Oktober: Bulan Baru

Bulan baru pertama tahun lunisolar Hindu dianggap sebagai malam tergelapnya. Sekitar waktu bulan baru ini, dari Sabtu, 22 Oktober hingga Rabu, 26 Oktober 2022, festival cahaya Hindu, yang berlangsung selama lima hari, diamati. Diwali akan dirayakan pada hari ketiga, yang jatuh pada Senin, 24 Oktober, atau hari kelima belas bulan Kartika dalam kalender Hindu.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Pekan Ini Jembatan Kretek 2 Diresmikan

Bantul
| Minggu, 04 Desember 2022, 14:47 WIB

Advertisement

alt

Wisata ke Singapura via Batam, Begini Triknya

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 05:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement