Advertisement

Ini Asteroid Pembunuh Dinosaurus, Juga Picu Tsunami Setinggi 1,6 Kilometer

Mia Chitra Dinisari
Jum'at, 07 Oktober 2022 - 09:57 WIB
Sirojul Khafid
Ini Asteroid Pembunuh Dinosaurus, Juga Picu Tsunami Setinggi 1,6 Kilometer Asteroid 2013 YD48

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Asteroid disebutkan sebagai pembunuh massal dinosaurus saat menghantam Bumi 66 juta tahun. Namun selain itu, asteroid pembunuh itu telah memicu tsunami. Menurut sebuah studi terbaru, tsunami tersebut berukuran jumbo dengan gelombang setinggi satu mil di Teluk Meksiko yang perairannya menyebar ke belahan dunia.

Para peneliti menemukan bukti tsunami monumental ini, setelah menganalisis inti dari lebih dari 100 situs di seluruh dunia dan membuat model digital dari gelombang mengerikan, setelah dampak asteroid di Semenanjung Yucatán, Meksiko.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Tsunami ini cukup kuat untuk mengganggu dan mengikis sedimen di cekungan laut di belahan dunia," kata penulis utama studi Molly Range, yang melakukan studi pemodelan untuk tesis master di Departemen Ilmu Bumi dan Lingkungan di University of Michigan dilansir dari sciencealert.

Penelitian tentang tsunami setinggi satu mil, yang sebelumnya dipresentasikan pada pertemuan tahunan American Geophysical Union 2019, dipublikasikan Selasa (4 Oktober) di jurnal AGU Advances.

BACA JUGA: Penjelasan Ilmuwan Tentang Durasi Waktu dalam Sehari Jadi Lebih Panjang

Tsunami muncul segera setelah tabrakan asteroid. Berdasarkan temuan sebelumnya, timnya memodelkan asteroid yang berukuran 14 kilometer dan meluncur 27.000 mph (43.500 km/jam), atau 35 kali kecepatan suara saat menghantam Bumi.

Setelah asteroid menghantam, banyak makhluk hidup mati termasuk dinosaurus nonavian, dan hanya burung, yang bertahan hidup hari ini. Diperkirakan sekitar tiga perempat dari semua spesies tumbuhan dan hewan musnah.

Efek merusak asteroid

Para peneliti menyadari banyak efek merusak asteroid, seperti memicu api yang mengamuk yang membuat hewan hidup-hidup dan menghancurkan bebatuan kaya belerang yang menyebabkan hujan asam mematikan dan pendinginan global yang diperpanjang.

Advertisement

Range memaparkan, energi awal dari dampak tsunami hingga 30.000 kali lebih besar dari energi yang dikeluarkan oleh tsunami gempa bumi Samudra Hindia Desember 2004 yang menewaskan lebih dari 230.000 orang.

Begitu asteroid menghantam Bumi, ia menciptakan kawah selebar 62 mil (100 km) dan mengeluarkan awan debu dan jelaga yang padat ke atmosfer.

Hanya 2,5 menit setelah serangan, tirai material yang dikeluarkan mendorong dinding air keluar, secara singkat membuat gelombang setinggi 2,8 mil (4,5 km) yang jatuh saat ejecta jatuh kembali ke Bumi, menurut simulasi.

Advertisement

Pada tanda 10 menit, gelombang tsunami setinggi 0,93 mil (1,5 km) sekitar 137 mil (220 km) dari lokasi tumbukan menyapu teluk ke segala arah. Satu jam setelah tumbukan, tsunami telah meninggalkan Teluk Meksiko dan mengalir ke Atlantik Utara.

Empat jam setelah tumbukan, tsunami melewati Central American Seaway – sebuah jalur yang memisahkan Amerika Utara dari Amerika Selatan pada saat itu – dan menuju Pasifik.

Sehari setelah tabrakan asteroid, gelombang telah melewati sebagian besar Pasifik dan Atlantik, memasuki Samudra Hindia dari kedua sisi, dan menyentuh sebagian besar garis pantai dunia 48 jam setelah serangan.

BACA JUGA: Ini Kedahsyatan Rudal Balistik yang Ditembakkan Korea Utara ke Jepang

Advertisement

Kekuatan tsunami

Setelah tumbukan, tsunami menyebar sebagian besar ke timur dan timur laut, memancar ke Samudra Atlantik Utara, serta ke barat daya melalui Seaway Amerika Tengah yang mengalir ke Samudra Pasifik Selatan.

Air mengalir begitu cepat di daerah ini sehingga kemungkinan melebihi 0,4 mph (0,6 km/jam), kecepatan yang dapat mengikis sedimen berbutir halus di dasar laut.

Wilayah lain sebagian besar lolos dari kekuatan tsunami, termasuk Atlantik Selatan, Pasifik Utara, Samudra Hindia dan apa yang sekarang menjadi laut Mediterania, menurut model tim.

Simulasi mereka menunjukkan bahwa kecepatan air di daerah ini kurang dari ambang batas 0,4 mph.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Bikin Nyesek! Lansia DIY Dititipkan di Panti & Keluarga Enggan Menjenguk

Jogja
| Minggu, 04 Desember 2022, 14:27 WIB

Advertisement

alt

Wisata ke Singapura via Batam, Begini Triknya

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 05:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement