Advertisement

Elon Musk Diberi Batas Waktu Hingga 28 Okrober untuk Selesaikan Akuisisi Twitter

Asahi Asry Larasati
Sabtu, 08 Oktober 2022 - 14:27 WIB
Budi Cahyana
Elon Musk Diberi Batas Waktu Hingga 28 Okrober untuk Selesaikan Akuisisi Twitter Kantor pusat Twitter di San Francisco, California, AS. - Bloomberg/David Paul Morris

Advertisement

Harianjoga.com, JAKARTA—Pengadilan Delaware menghentikan gugatan Twitter terhadap Elon Musk atas akuisisi senilai US$44 miliar. Keputusan itu diambil agar kedua pihak mendapat lebih banyak waktu untuk menyelesaikan kesepakatan.

Dilansir dari Bloomberg pada Jumat (7/10/2022) Hakim Delaware Court of Chancery Kathaleen St. J. McCormick mengatakan jika transaksi tidak dilakukan sebelum pukul 17.00 pada 28 Oktober, dia akan menetapkan tanggal persidangan baru pada November.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Putusan itu memberikan kemenangan parsial kepada Elon Musk yang sebelumnya telah meminta hakim untuk menghentikan gugatan Twitter terhadapnya pada tanggal persidangan 17 Oktober.

Namun, hal tersebut juga memberi Musk tenggat waktu di mana dia harus memenuhi kesepakatan untuk mengakuisisi Twitter senilai US$54,20 per saham, setelah ia memutuskan melanjutkan kesepakatan tersebut.

Saham di Twitter naik sebanyak 3,5 persen di akhir perdagangan Kamis setelah keputusan hakim. Ini menjadi tanda optimisme bahwa perintah tersebut memberi Twitter kepastian yang dicarinya.

Ketegangan antara kedua pihak meningkat dalam pengajuan pengadilan. Elon Musk meminta penundaan persidangan dengan alasan Twitter tidak akan menerima jawaban 'ya' setelah pihaknya akan menyelesaikan pembelian dalam surat pada 3 Oktober.

Twitter keberatan dengan permintaan tersebut dan mengatakan Elon Musk bisa dan harus menyelesaikan kesepakatan pekan depan.

Pembicaraan antara kedua belah pihak terhenti setelah Elon Musk mengatakan bahwa tawarannya sekarang bergantung pada pembiayaan senilai US$13 miliar. Kesepakatan asli tidak mengandung kemungkinan seperti itu.

Advertisement

Elon Musk mengatakan Twitter menolak menghentikan proses pengadilan berdasarkan kemungkinan teoretis dari kegagalan di masa depan untuk mendapatkan pembiayaan.

Penasihat Umum Twitter Sean Edgett mengirim pembaruan kepada staf dan mengatakan perusahaan tidak akan pergi ke pengadilan 17 Oktober dan akan bekerja untuk menyelesaikan kesepakatan pada 28 Oktober seperti yang diperintahkan oleh hakim.

"Niat kami tetap sama: untuk menyelesaikan akuisisi dengan harga dan persyaratan dalam perjanjian merger awal. Terima kasih kepada semua tim yang bekerja keras untuk menavigasi arah kesepakatan ini." tulisnya.

Advertisement

Dalam beberapa jam setelah perintah hakim McCormick, Elon Musk mulai mengunggah cuit-an tentang rencananya untuk Twitter.

"Akan ada evolusi produk yang sangat cepat,” tulisnya menanggapi pertanyaan pengguna lain. "Rekayasa perangkat lunak, operasi & desain server akan mendominasi," lanjutnya di postingan berbeda.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI-Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Tugu Tobong dan Pedestrian Siyono Rampung Akhir Tahun, PKL Direlokasi

Gunungkidul
| Minggu, 04 Desember 2022, 14:17 WIB

Advertisement

alt

Wisata ke Singapura via Batam, Begini Triknya

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 05:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement