Advertisement

Google Doodle Rayakan Hari Angklung, Ini Sejarah Alat Musik Jawa Barat

ST22
Rabu, 16 November 2022 - 15:32 WIB
Budi Cahyana
Google Doodle Rayakan Hari Angklung, Ini Sejarah Alat Musik Jawa Barat Google Doodle merayakan Hari Angklung - Tangkapan layar Google

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJAGoogle Doodle, Rabu (16/11/2022) hari ini menampilkan animasi enam orang menggoyangkan angklung. Angklung dicatat menjadi salah satu warisan budaya dunia asli Indonesia oleh United Nations Educational Scientific and Cultural Organization (UNESCO) secara resmi pada 18 November 2010 di Nairobi, Kenya.

Nama alat musik tradisional Bumi Parahyangan ini berasal dari bahasa Sunda “angkleung-angkleungan”, yaitu gerakan pemain angklung dan suara “klung” yang dihasilkannya. Oleh masyarakat setempat, angklung yang terbuat dari bambu dipercaya mampu menarik perhatian Dewi Sri dikenal pula sebagai Dewi Padi dan Kemakmuran.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Tak heran jika dahulu angklung digunakan untuk upacara adat seperti menanam padi, panen, bahkan khitanan. Setiap tahun, perajin angklung terbaik di desa akan memakai bambu hitam khusus untuk angklung yang dipanen dengan cara memotong minimal tiga ruas di atas tanah, untuk memastikan bambu dapat tetap bertumbuh.

Selayaknya musik tradisional lainnya, angklung tradisional memiliki tangga nada pentatonis yang terbagi menjadi enam jenis yakni Angklung Kanekes, Angklung Dogdog Lojor, Angklung Gubrag, Angklung Badeng, dan Angklung Buncis. Hingga pada 1938 musisi Daeng Soetigna memperkenalkan angklung menggunakan tangga nada diatonis yang dikenal sebagai Angklung Padaeng.

BACA JUGA: Elon Musk Larang Karyawan Twitter WFH dan Wajibkan 40 Jam Sepekan di Kantor

Kini angklung tak terbatas digunakan saat upacara tertentu. Alat musik ini kerap kali digunakan dalam suatu pertunjukan maupun untuk menyambut tamu terhormat di Istana Kepresidenan.

Demi menjaga kelestariannya, pada Mei lalu Wali Kota Bandung, Yana Mulyana mendeklarasikan Kota Bandung sebagai Kota Angklung. “Bukan sekadar melestarikan, melainkan terus berinovasi, berkreasi bagaimana angklung bisa semakin diterima masyarakat termasuk dunia,” ucapnya seusai deklarasi Bandung Kota Angklung sebagaimana dilansir Antara.

Selain itu pemerintah turut memasukan alat musik ini dalam kurikulum dan ekstrakurikuler sekolah sebagai muatan lokal terkhusus daerah Jawa Barat sedangkan di kancah dunia angklung digaungkan di House of Angklung Amerika Serikat melalui pertunjukkan angklung.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Kurangi Bencana, FPRB Bantul Tanam Mangrove di Baros

Jogja
| Minggu, 04 Desember 2022, 15:07 WIB

Advertisement

alt

Wisata ke Singapura via Batam, Begini Triknya

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 05:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement