Advertisement

Ini Deretan Perusahaan Teknologi yang PHK Massal, dari Amazon Sampai Twitter

Asahi Asry Larasati
Kamis, 08 Desember 2022 - 18:47 WIB
Budi Cahyana
Ini Deretan Perusahaan Teknologi yang PHK Massal, dari Amazon Sampai Twitter Amazon/Antara/Reuters

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Sejumlah perusahaan teknologi berskala besar di dunia melakukan pemutusan hubungan kerja atau PHK massal kepada pekerja mereka.

Dilansir dari Bloomberg pada Kamis (8/12/2022), banyak industri teknologi memangkas karyawannya dengan berbagai alasan sejak awal pandemi Covid-19. Menurut Challenger, Gray & Christmas Inc pada awal November, sektor industri teknologi mengumumkan 52.771 pemotongan, dengan total 80.978 tahun ini.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Data yang didapatkan perusahaan konsultan yang menghitung pemotongan pekerjaan itu sudah melakukan konfirmasi ke seluruh perusahaan telekomunikasi, elektronik, pembuatan perangkat keras, dan pengembangan perangkat lunak. Dengan demikian, angka yang di dapatkan adalah total bulanan tertinggi untuk industri sejak perusahaan mulai menyimpan data pada tahun 2000.

Sejak awal memasuki gelombang pandemi Covid-19 pada 2020, banyak perusahaan teknologi mendapat manfaat dari 'ledakan' dalam pengeluaran e-commerce dan pekerjaan jarak jauh. Kondisi tersebut memicu banyaknya perusahaan yang merekrut karyawan lebih banyak. Namun, semua itu tidak berlangsung lama.

Dalam laporan pendapatan baru -baru ini, Alphabet Inc., Amazon.com Inc., Meta Platforms Inc., Microsoft Corp. dan beberapa perusahaan besar lainnya melewatkan apa yang sudah di perkirakan, sehingga menyebabkan saham terjun semakin dalam.

Selain itu, beberapa PHK yang dilakukan perusahaan lain dikaitkan dengan pasar aset kripto (cryptocurrency) yang mudah anjlok secara tiba tiba. 

Berikut daftar perusahaan yang teknologi melakukan PHK sejak pandemi Covid-19 

1. Amazon

E-Commerce Titan berencana untuk memotong sekitar 10.000 pekerjaan. PHK kemungkinan akan menargetkan Grup Perangkat Amazon, yang bertanggung jawab atas Echo Smart Speaker dan Alexa Digital Assistant, serta divisi ritel dan sumber daya manusia. Selain itu, pada bulan November, Amazon juga menghentikan perekrutan Incremental Baru di seluruh tenaga kerja perusahaannya.

2. Apple

Perusahaan pembuat iPhone telah berhenti mempekerjakan banyak karyawan di luar penelitian dan pengembangan, keputusan pemotongan tersebut untuk mengurangi anggaran menuju tahun depan, menurut orang-orang dengan pengetahuan tentang masalah tersebut.

PHK umumnya tidak berlaku untuk tim yang bekerja pada perangkat di masa depan dan inisiatif jangka panjang, tetapi memengaruhi beberapa fungsi perusahaan dan peran rekayasa perangkat keras dan perangkat lunak standar.

3. Adobe

Adobe Inc. telah memangkas sekitar 100 pekerjaan, terkonsentrasi dalam penjualan. Perusahaan memindahkan beberapa karyawan ke peran lain secara internal.

4. Chime

Startup Digital-Banking Chime Financial Inc. memotong 12 persen dari stafnya, atau 160 orang. Juru bicara perusahaan mengatakan perusahaan tetap bermodelisasi dengan baik dan langkah itu akan memposisikannya untuk kesuksesan berkelanjutan.

5. Cisco

Sistem Cisco memulai rencana restrukturisasi yang akan mempengaruhi sekitar 5 persen karyawan. Perusahaan mengatakan akan dikenakan biaya sebelum pajak sekitar US$600 juta untuk pesangon, penghentian dan biaya lainnya. Chief Financial Officer Scott Herren mengungkapkan para karyawan akan diberi kesempatan untuk pindah ke posisi lain di dalam perusahaan.

"Ini bukan tentang mengurangi tenaga kerja, sebenarnya kami akan memiliki jumlah karyawan yang kira-kira sama pada akhir tahun fiskal ini seperti yang kami miliki ketika kami mulai," jelas Herren. Sebelum melakukan pengurangan, perusahaan diketahui memiliki lebih dari 83.000 karyawan pada 30 Juli.

6. Coinbase

Coinbase Global Inc. menghilangkan 60 posisi saat pasar cryptocurrency merosot. Crypto Exchange diumumkan pada bulan Juni akan memberhentikan 18 persen dari tenaga kerjanya, atau sekitar 1.200 karyawan.

7. Dapper Labs

Pendiri dan Chief Executive Officer Dapper Labs Inc. Roham Gharegozlou mengatakan dalam sebuah surat kepada karyawan bahwa perusahaan telah memberhentikan 22 persen stafnya. Dia mengungkapkankondisi ekonomi makro dan tantangan operasional berasal dari pertumbuhan cepat perusahaan. Dapper Labs menciptakan NBA Top Shot Marketplace untuk token yang tidak dapat dilalui, kelas aset digital yang telah mengalami penurunan tajam dalam permintaan sejak penurunan pasar crypto.

8. Digital Currency Group

Konglomerat Cryptocurrency Digital Currency Group memulai restrukturisasi bulan lalu yang melihat sekitar 10 karyawan keluar dari perusahaan. Sebagai bagian dari perombakan, Mark Murphy dipromosikan menjadi presiden dari CEO.

9. DoorDash

Doordash Inc. telah memotong sekitar 1.250 pekerjaan, pihak perusahaan mengakui bahwa ekspansi yang cepat selama pandemi telah menyebabkan meningkatnya kerugian. Pemotongan akan mempengaruhi sekitar 6 persen dari tenaga kerja perusahaan, campuran staf Amerika Serikat (AS) dan non-AS.

"Sementara bisnis kami terus tumbuh dengan cepat, mengingat seberapa cepat kami mempekerjakan, biaya operasional kami, jika dibiarkan tanpa henti akan terus melampaui pendapatan kami," tulis kepala eksekutif Tony Xu dalam surat kepada staf.

10. Galaxy Digital

Galaxy Digital Holdings Ltd., perusahaan jasa keuangan crypto yang didirikan oleh miliarder Michael Novogratz, sedang mempertimbangkan untuk menghilangkan sebanyak 20 persen dari tenaga kerjanya. Rencana tersebut masih dapat diubah dan jumlah akhir bisa dalam kisaran 15-20 persen. Saham Galaxy telah anjlok lebih dari 80 persen tahun ini, bagian dari kekalahan untuk cryptocurrency.

11. HP Inc. 

HP Inc. akan memotong sebanyak 6.000 pekerjaan selama tiga tahun ke depan karena penurunan permintaan untuk komputer pribadi memotong keuntungan. Selain mengurangi tenaga kerjanya sekitar 10 persen , perusahaan akan mengurangi jejak real estate-nya.

12. Intel Corp. 

Intel Corp. memotong pekerjaan dan memperlambat pengeluaran untuk pabrik baru dalam upaya untuk menghemat US$ 3 miliar tahun depan. Setelah melakukan pemotongan pembuat cip berharap bisa menghemat sebanyak US$10 miliar pada tahun 2025, sebuah rencana yang cocok dengan investor, yang mengirim saham lebih dari 10 persen pada 28 Oktober.

13. Kraken

Crypto Exchange Kraken memberhentikan 30 persen dari tenaga kerjanya sebagai dampak dari kehancuran pasar aset-aset tahun ini memburuk. Perusahaan menyumbang sekitar 1.100 orang dalam memberhentikan tenaga kerja.

14. Lyft

Lyft berupaya untuk penghematan biaya termasuk mendivestasikan bisnis layanan kendaraannya. Lyft menghilangkan 13 persen staf, atau sekitar 683 orang. Perusahaan sudah mengatakan akan membekukan perekrutan di AS sampai setidaknya tahun depan. Namun, sekarang menghadapi angin sakal yang lebih kaku.

"Kami tidak kebal terhadap realitas inflasi dan ekonomi yang melambat. Kami membutuhkan 2023 untuk menjadi periode di mana kami dapat mengeksekusi dengan lebih baik tanpa harus mengubah rencana sebagai respons terhadap peristiwa eksternal - dan kenyataan yang sulit adalah bahwa tindakan hari ini membuat kami melakukan itu." jelas salah satu pendiri John Zimmer dan Logan Green dalam sebuah memo.

15. Meta

Meta, perusahaan pemilik Facebook memotong 11.000 pekerjaan, putaran besar PHK pertama dalam sejarah perusahaan media sosial. Saham Meta telah terjun tahun ini, dan perusahaan sedang mencoba untuk mengupas biaya setelah beberapa perempat pendapatan yang mengecewakan dan penurunan pendapatan. Pengurangan sama dengan sekitar 13 persen dari tenaga kerja, dan meta akan memperpanjang pembekuan perekrutannya sepanjang kuartal pertama.

"Saya ingin bertanggung jawab atas keputusan ini dan untuk bagaimana kami sampai di sini. Saya tahu ini sulit untuk semua orang, dan saya sangat menyesal kepada mereka yang terkena dampak." kata CEO Meta Mark Zuckerberg.

16. Opendoor

OpenDoor Technologies Inc. mengatakan bahwa mereka memberhentikan sekitar 550 karyawan atau sekitar 18 persen dari jumlah karyawannya. Perusahaan, yang mempraktikkan putaran berbasis data pada flipping rumah yang disebut Ibuying, mengatasi permintaan perumahan yang memperlambat karena tarif hipotek yang lebih tinggi.

17. Peloton

Peloton Interactive Inc. memberhentikan 500 karyawan secara global, atau sekitar 12 persen dari tenaga kerja, pada bulan Oktober. Keputusan tersebut adalah keempat kalinya tahun ini perusahaan telah memotong staf. Seiring dengan langkah-langkah pengurangan biaya lainnya, Peloton mengatakan langkah itu akan membantu mencapai titik impas pada arus kas pada akhir fiskal 2023.

"Saya tahu banyak dari Anda akan merasa marah, frustrasi, dan dikeringkan secara emosional oleh berita hari ini, tetapi ketahuilah ini adalah langkah yang diperlukan jika kami akan menyelamatkan Peloton, dan kami. Tujuan kami adalah mengendalikan nasib kami sendiri dan memastikan kelayakan bisnis di masa depan." kata CEO Barry McCarthy.

18. Plaid

Plaid Inc. memotong 260 staf untuk mengurangi biaya. CEO Zach Perret mengatakan perusahaan Fintech akan menyediakan 16 minggu pesangon dan mempercepat hibah ekuitas untuk beberapa karyawan.

19. Qualcomm

Qualcomm Inc. mengatakan bahwa itu adalah perekrutan beku dalam menanggapi penurunan permintaan ponsel yang lebih cepat dari yang digunakan, yang menggunakan chipnya. Sekarang mengharapkan pengiriman smartphone menurun dalam kisaran dua digit persen tahun ini, lebih buruk dari pandangan yang diberikan sebelumnya.

20. Salesforce

Salesforce Inc. berfokus pada margin karena permintaan untuk produk perangkat lunaknya lambat. Perusahaan telah memotong ratusan pekerja dari tim penjualan karena tampaknya meningkatkan profitabilitas. Sejak 2017, Salesforce hampir tiga kali lipat tenaga kerjanya.

21. Seagate

Seagate Technology Holdings Plc, pembuat hard drive komputer terbesar, mengatakan bahwa mereka mengupas sekitar 3.000 pekerjaan. Pemasok komputer, termasuk Seagate dan Intel, telah terpukul oleh perlambatan pengeluaran perangkat keras.

Pelanggan duduk di tumpukan inventaris tambahan, melukai pesanan dan menimbang kinerja keuangan Seagate, kata CEO Dave Mosley. "Kami telah mengambil tindakan cepat dan tegas untuk menanggapi kondisi pasar saat ini dan meningkatkan profitabilitas jangka panjang," kata pemilik Seagate.

22. Stripe

Perusahaan pembayaran Stripe Inc., salah satu startup paling berharga di dunia, memotong lebih dari 1.000 pekerjaan. Pengurangan 14 persen staf akan mengembalikan jumlah karyawannya menjadi hampir 7.000 totalnya pada bulan Februari. Co-founder Patrick dan John Collison mengatakan kepada staf bahwa mereka perlu memangkas pengeluaran lebih luas saat mereka bersiap untuk waktu yang lebih ramping.

23. Twitter

Masalah yang terjadi di Twitter lebih berkaitan dengan pembelian baru-baru ini dan hutang yang menyertainya daripada permasalahan ekonomi. Namun, perusahaan telah menderita beberapa potongan terdalam dari rekan-rekannya saat ini. Pemilik Twitter Elon Musk, yang membeli sosial media berlogo burung biru seharga US$44 miliar, menghilangkan sekitar 3.700 pekerjaan melalui email. Elon Musk juga membalikkan kebijakan kerja dari perusahaan, meminta karyawan yang tersisa untuk melapor ke kantor.

"Mengenai pengurangan kekuatan Twitter, sayangnya tidak ada pilihan ketika perusahaan kehilangan lebih dari US$4 juta/hari," cuit Elon Musk di akun Twitter-nya pada 4 November 2022.

24. Upstart

Upstart Holdings Inc., sebuah platform pinjaman online, mengatakan dalam pengajuan peraturan itu memotong 140 karyawan per jam, mengingat ekonomi yang menantang dan pengurangan volume pinjaman pada platform.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Sudah 20 Anak Jadi Korban Pencabulan Ketua Remaja Masjid di Gamping

Sleman
| Senin, 06 Februari 2023, 13:27 WIB

Advertisement

alt

Kunjungan Malioboro Meningkat, Oleh-oleh Bakpia Kukus Kebanjiran Pembeli

Wisata
| Senin, 06 Februari 2023, 10:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement