Advertisement

Snapchat Berencana PHK 1.280 Karyawannya, Ini yang Terjadi

Khadijah Shahnaz
Kamis, 01 September 2022 - 07:47 WIB
Sirojul Khafid
Snapchat Berencana PHK 1.280 Karyawannya, Ini yang Terjadi Snapchat - snapchat.com

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Snap.Inc atau Snapchat, media sosial asal Amerika, berencana untuk melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) sekitar 20 persen dari 6.400 karyawannya.

Dilansir dari The Verge, PHK ini sudah direncanakan perusahaan selama beberapa minggu terakhir dan akan dimulai pada hari ini, Rabu (31/8/2022). PHK ini pun akan menyasar pada departemen tertentu, termasuk perangkat keras dan produk pengembang gim.

Seperti Zenly, aplikasi pemetaan sosial Snap dibeli pada 2017 dan sejak itu dijalankan secara terpisah, juga akan mengalami PHK yang dalam. Tim lain yang akan melihat PHK adalah divisi perangkat keras Snap, yang bertanggung jawab atas kacamata AR Spectacles dan drone kamera Pixy yang baru-baru ini dibatalkan setelah dijual hanya beberapa bulan. 

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Adapun organisasi penjualan iklan perusahaan juga sedang direstrukturisasi setelah kepergian Chief Business Officer Snap Jeremi Gorman ke Netflix. Juru Bicara Snapchat Russ Caditz-Peck ketika dikonfirmasi mengenai kabar PHK ini enggan berkomentar. 

BACA JUGA: Korea Utara Rilis Smartphone Baru, Harganya setara iPhone 12, Gimana Spesifikasinya?

Meskipun skala PHK itu signifikan, itu seharusnya tidak mengejutkan karena harga saham Snap telah anjlok hampir 80 persen sejak awal tahun ini. Perusahaan bahkan mengatakan pada Mei bahwa mereka akan memperlambat perekrutan dan mencari cara untuk memangkas biaya.

Dalam surat kepada investor di kuartal II/2022 ini, Snapchat mengatakan tidak akan menargetkan hasil untuk kuartal ketiga dan mengatakan visibilitas ke depan tetap sangat menantang.

Seperti perusahaan teknologi lainnya, Snap merekrut secara agresif selama pandemi Covid 19. Memasuki Maret 2020 Snap menambah sekitar 3.427 karyawan penuh waktu dan berakhir kuartal terakhir dengan 6.446 karyawan, meningkat 38 persen dari waktu yang sama tahun lalu.

Pada Mei 2021, perusahaan melakukan akuisisi terbesar yang pernah ada dengan membeli WaveOptics, pemasok tampilan AR yang digunakan dalam Spectacles terbarunya, dengan harga lebih dari US$500 juta atau Rp 7,415 triliun.

Advertisement

Basis pengguna Snap terus tumbuh dengan kuat, memiliki 347 juta pengguna harian. Angka ini lebih banyak dari Twitter akan tetapi Snap hanya berhasil menghasilkan keuntungan sekali sejak go public atau IPO pada 017.

BACA JUGA: Jadwal Rilis iPhone 14 di Indonesia, Harga Rp17 Jutaan

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Belum Semua Terealisasi, Regulasi Kuliah di Luar Kampus Perlu Diatur Lebih Detail

Jogja
| Selasa, 27 September 2022, 08:17 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement