Advertisement

Mengingat Sejarah 10 Juli, Satelit Komunikasi Pertama di Dunia Diluncurkan Tahun 1962

Mia Chitra Dinisari
Minggu, 10 Juli 2022 - 08:17 WIB
Sirojul Khafid
Mengingat Sejarah 10 Juli, Satelit Komunikasi Pertama di Dunia Diluncurkan Tahun 1962 Telstar, satelit komunikasi pertama di dunia - nasa

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Sekitar 60 tahun yang lalu, tepatnya pada 10 Juli 1962, merupakan peluncuran Telstar atau satelit komunikasi pertama di dunia yang diorbitkan ke angkasa.

Diluncurkan pada 10 Juli 1962, Telstar 1, yang dikembangkan oleh American Telephone and Telegraph Company (AT&T), adalah satelit komunikasi aktif pertama di dunia. AT&T menggunakan satelit untuk menguji fitur dasar komunikasi melalui ruang angkasa.

Dilansir dari airandspace.si.edu, setelah diluncurkan, Telstar mengaktifkan transmisi televisi transatlantik pertama, yang menghubungkan Amerika Serikat dan Prancis. Pada November 1962, elektronik Telstar menjadi terganggu melalui paparan radiasi Sabuk Van Allen, yang mengakibatkan penonaktifan satelit pada Februari 1963.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

BACA JUGA: Ini Rangkuman Data Persaingan Layanan Pesan-Antar Makanan di Indonesia

Telstar adalah salah satu satelit komunikasi paling signifikan di awal zaman ruang angkasa. Ini menimbulkan pertanyaan kebijakan penting: Haruskah satelit komunikasi dioperasikan dan dikendalikan oleh perusahaan swasta atau di bawah naungan pemerintah? Amerika Serikat memilih arahan pemerintah dan menciptakan dua lembaga baru, COMSAT dan INTELSAT, untuk mengembangkan komunikasi satelit, sebuah pengaturan yang berlangsung selama lebih dari dua dekade.

Telstar ini adalah pesawat ruang angkasa cadangan untuk Telstar 1 dan 2 (diluncurkan masing-masing pada tahun 1962 dan 1963), dipindahkan dari Museum Nasional Sejarah Amerika ke Museum pada tahun 2006.

Melansir Britannica, Satelit komunikasi eksperimental pertama dibuat pada tahun 1960 oleh John Robinson Pierce dari Bell Telephone Laboratories di Amerika Serikat, yang memanfaatkan kesempatan yang diberikan oleh rencana peluncuran Echo 1, satelit balon berlapis aluminium.

Atas dorongan Pierce, Echo diperlengkapi untuk menerima sinyal telepon dan memantulkannya kembali ke Bumi. Telstar, konsepsi yang jauh lebih canggih, dirancang untuk memperkuat sinyal yang diterima dari tanah dan menyampaikannya kembali ke stasiun bumi lain. Beratnya hanya 77 kg (170 pon), itu didukung oleh baterai nikel-kadmium, diisi ulang oleh 3.600 sel surya, dan berisi lebih dari 1.000 transistor.

BACA JUGA: Merespons Tantangan Elon Musk, Twitter Hapus 1 Juta Akun Palsu Setiap Hari

Advertisement

Jantungnya adalah tabung gelombang perjalanan yang mampu memperkuat sinyalnya sendiri 10.000 kali, dan jauh lebih banyak lagi dengan bantuan komponen lain. Setelah peluncuran Telstar pada 10 Juli 1962, antena tanduk raksasa bergerak di dekat Andover, Maine, mengunci satelit ketika orbitnya yang bergeser (apogee 5.600 km [3.500 mil]) mencapai titik yang tepat.

Beberapa menit kemudian gambar televisi pertama ditransmisikan melintasi Samudra Atlantik dan diterima, melalui stasiun relay di Inggris dan Prancis, di layar televisi Eropa. Transmisi telepon, telegraf, data, telefoto, dan faksimili juga berhasil dilakukan.

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Pemkot Jogja Waspadai Inflasi Melonjak di Akhir Tahun

Jogja
| Rabu, 05 Oktober 2022, 23:47 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement