Advertisement

Masyarakat Bisa Menikmati Hujan Meteor Aquariid Akhir Juli 2022

Mia Chitra Dinisari
Jum'at, 22 Juli 2022 - 03:37 WIB
Sirojul Khafid
Masyarakat Bisa Menikmati Hujan Meteor Aquariid Akhir Juli 2022 Hujan meteor Quadrantid tahunan di Qingdao, Provinsi Shandong, China. - Antara/Reuters

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Setiap tahun, ada dua hujan meteor yang menerangi bumi. Dua hujan meteor itu Perseids  dan Delta Aquariids. Sekitar pertengahan Juli, Bumi memasuki aliran meteor untuk masing-masing hujan ini.

Dengan kata lain, kita mungkin melihat Delta Aquariid atau Perseid sepanjang Juli 2022 ini. Delta Aquariids selalu mencapai puncaknya pada akhir Juli. Dan Perseid selalu mencapai puncaknya sekitar tanggal 12 dan 13 Agustus.

Namun pada tahun 2022 cahaya bulan akan mengganggu puncak Perseid. Jadi Anda disarankan menonton pada akhir Juli dan awal Agustus untuk melihat meteor di dua hujan besar ini. Ada perkiraan nominal puncak hujan meteor ini terjadi pada 29 Juli 2022. Tapi jangan terlalu khawatir tentang tanggal puncak itu. Meteor Delta Aquariid akan berlangsung selama berminggu-minggu!

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Fase bulan terdekat: Pada tahun 2022, bulan baru jatuh pada pukul 17:55 UTC pada tanggal 28 Juli. Dan bulan purnama akan jatuh pada pukul 1:36 UTC pada tanggal 12 Agustus. Manfaatkan pagi tanpa bulan pada akhir Juli dan awal Agustus untuk menyaksikan Delta Aquariids (dan Perseid).

BACA JUGA: Harga dan Spesifikasi Nokia Edge 2022 Sempat Viral, Cek Kebenarannya

Laju maksimum Delta Aquariids per jam dapat mencapai 20 meteor di langit gelap tanpa bulan, ketika pancaran tinggi di langit. Jika Anda menonton di awal Agustus, jumlahnya akan bertambah.

Seperti Eta Aquariids bulan Mei, Delta Aquariids bulan Juli menyukai Belahan Bumi Selatan. Pengamat langit di lintang utara yang tinggi cenderung mengabaikannya. Tapi hujan bisa sangat baik dari garis lintang seperti di selatan AS. Meteor Delta Aquariid cenderung lebih redup daripada meteor Perseid. Jadi langit gelap bebas bulan sangat penting. Sekitar 5% hingga 10% dari meteor Delta Aquariid meninggalkan kereta api yang persisten, jejak gas terionisasi bercahaya yang berlangsung satu atau dua detik setelah meteor berlalu.

Komet induk hujan meteor Delta Aquariid berasal dari Kompleks 96P/Machholz.

Kompleks 96P/Machholz adalah kumpulan dari delapan hujan meteor, termasuk Delta Aquariids, ditambah dua kelompok komet (Marsden dan Kracht), dan setidaknya satu asteroid (2003 EH1). Hujan meteor ini, dan komet-komet ini, tampaknya memiliki asal usul yang sama (walaupun sekarang mereka sedikit menyimpang dalam orbitnya mengelilingi matahari).

Advertisement

Mereka semua terkait dengan komet yang dikenal sebagai 96P/Machholz, yang saya temukan pada 12 Mei 1986, dari Gunung Loma Prieta di California.

BACA JUGA: Harga Rp5 Jutaan, Ini Spesifikasi dan Keunggulan Xiaomi 12 Lite 5G

Saat ditemukan, komet itu berkekuatan 10 dan dua derajat selatan galaksi Andromeda. Saya menggunakan teropong buatan sendiri 6 inci untuk penemuan ini. Baca kisah penemuannya.

Advertisement

Para ilmuwan telah mencurigai keberadaan Kompleks 96P/Machholz pada tahun 2003 dan sepenuhnya menggambarkannya pada tahun 2005, saat mereka melakukan lebih banyak penelitian.

Komet 96P/Machholz mengorbit matahari setiap 5,3 tahun dan delapan kali lebih dekat ke matahari daripada kita. Artinya, jarak perihelionnya adalah 0,12 unit astronomi (AU). Satu AU adalah jarak antara bumi dan matahari. Jadi komet ini datang dengan baik di dalam orbit Merkurius. Selama 4.000 tahun, orbit komet berubah bentuk dan kemiringan, sehingga meninggalkan partikel di seluruh tata surya bagian dalam. Ini akan terjadi!

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa bahan yang menyebabkan hujan meteor Delta Aquariid meninggalkan inti komet sekitar 20.000 tahun yang lalu. Ini adalah debu tua yang melesat di langit kita.

BACA JUGA: Google hingga Meta Setop Rekrut Karyawan Karena Dampak Resesi AS

Advertisement

Perseid? Atau Delta Aquariid?

Meteor Perseid dan Delta Aquariid terbang di langit pada waktu yang sama sepanjang tahun. Bagaimana Anda bisa membedakan mereka? Di sinilah konsep titik pancaran berguna. Jika Anda menelusuri semua meteor Delta Aquariid ke belakang, mereka tampak memancar dari titik tertentu di depan konstelasi Aquarius, yang jika dilihat dari Belahan Bumi Utara, melengkung melintasi langit selatan.

Sementara itu, Perseids memancar dari konstelasi Perseus, di timur laut hingga tinggi di utara antara tengah malam dan fajar seperti yang terlihat di langit Belahan Bumi Utara.

Jadi dengan asumsi Anda berada di belahan bumi utara, dan menonton sekitar tengah malam atau setelahnya jika Anda menonton Perseid dan Anda melihat meteor datang dari timur laut atau utara mereka adalah Perseid.

Jika Anda melihat mereka datang dari selatan, mereka adalah Delta Aquariids. 

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Partai Besutan Amien Rais Beri Sinyal Dukung Anies Baswedan di 2024

Jogja
| Selasa, 27 September 2022, 06:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement