Advertisement

Para Ahli Khawatir, Bumi Berputar Lebih Cepat

Mia Chitra Dinisari
Kamis, 04 Agustus 2022 - 07:27 WIB
Sirojul Khafid
Para Ahli Khawatir, Bumi Berputar Lebih Cepat Planet bumi bulat - istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Laboratorium Fisika Nasional Inggris memiliki pengukuran baru yang menunjukkan bahwa Bumi berputar lebih cepat dari sebelumnya. Hal ini berdampak pada hari-hari kita sedikit lebih pendek.

Data tersebut dikonfirmasi ketika para ilmuwan saat mengukur tingkat perputaran Bumi dan membandingkannya dengan 50 tahun yang lalu. Pada tanggal 29 Juni 2022, Bumi berotasi penuh dalam 1,59 milidetik kurang dari tanda 24 jam, dan itu menjadikannya hari terpendek yang pernah dicatat.

Panjang normal hari adalah 24 jam, atau 86.400 detik. Namun dalam beberapa tahun terakhir, rotasi bumi telah dipercepat, memperpendek beberapa hari dalam beberapa milidetik. "Sejak 2016 Bumi mulai berakselerasi," kata Zotov, yang bekerja di Lomonosov Moscow State University dan baru-baru ini menerbitkan sebuah studi tentang apa yang mungkin menyebabkan perubahan rotasi Bumi. "Tahun ini berputar lebih cepat dari tahun 2021 dan 2020."

BACA JUGA: Apakah Benar Bumi Sudah Berada di Ujung Kepunahan?

Para ilmuwan sekarang memperingatkan bahwa ini dapat mengarah pada pengenalan detik kabisat negatif pertama yang pernah ada. Mereka berpikir jika rotasi terus berakselerasi, kita mungkin terpaksa menghilangkan satu detik dari jam atom.

Ini berpotensi membawa tantangan bagi sistem Teknologi Informasi karena jam mereka juga harus melewati satu detik, dan karena keandalannya pada pengatur waktu, itulah awal berita yang menghancurkan. Mereka menghubungkan fenomena ini dengan sesuatu yang disebut Chandler Wobble

Leonid Zotov, Christian Bizouard, dan Nikolai Sidorenkov adalah ilmuwan yang mengklaim bahwa rotasi tidak beraturan oleh Bumi ini adalah hasil dari Chandler Wobble, pergerakan kutub geografis planet yang tidak teratur di seluruh permukaan dunia.

BACA JUGA: Serpihan Roket Antariksa China Jatuh di Wilayah Kalimantan Barat

Zotov memastikan bahwa amplitudo Chandler Wobble dulunya sekitar tiga hingga empat meter di permukaan bumi, tetapi menghilang dari 2017 hingga 2020.

Pakar lain percaya bahwa pencairan dan pembekuan kembali puncak gunung tertinggi di dunia dapat berkontribusi pada percepatan rotasi.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Streaming Starjoja FM
alt

Jan Ethes Lancar Jawab Pertanyaan Wartawan, Warganet: Public Speakingnya Bagus

Jogja
| Senin, 08 Agustus 2022, 10:17 WIB

Advertisement

alt

10 Wisata Malam Menarik di Jogja, Yuk Samperin!

Wisata
| Sabtu, 06 Agustus 2022, 14:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement